Pemerintah Tak Ganti Rugi Semua Sapi Korban PMK ke Peternak

Tim | CNN Indonesia
Selasa, 05 Jul 2022 17:23 WIB
Pemerintah tak akan mengganti rugi semua sapi yang terkena PMK. Mereka menetapkan beberapa syarat agar sapi terkena PMK dapat ganti rugi. Ini rinciannya. Pemerintah tak akan mengganti rugi semua sapi yang terkena PMK. Mereka menetapkan beberapa syarat agar sapi terkena PMK dapat ganti rugi. (ANTARA FOTO/MOHAMMAD AYUDHA).
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebut tidak semua sapi yang terkena wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) mendapatkan ganti rugi.

Ganti rugi hanya akan diberikan kepada peternak yang sapinya mati karena wabah PMK atau terpaksa harus dimusnahkan agar tidak menyebarkan penyakit.

Sedangkan sapi yang terkena wabah PMK tapi masih bisa dipotong dan dijual dagingnya tak akan dapat ganti rugi dari negara.

"Jadi kan tidak semua yang dimusnahkan itu (diganti) kalau yang dipaksa potong kan dagingnya masih bisa dijual dengan protokol tertentu," ujarnya saat ditemui di Istana Negara usai rapat terbatas dengan Presiden, Senin (5/7).

Adapun ganti rugi direncanakan sebesar Rp10 juta per ekor sapi. Ganti rugi terutama diberikan kepada peternak UMKM yang terdampak wabah PMK.

"Jadi ada penggantian itu maksimal Rp10 juta," kata dia.

Menurutnya, saat ini aturan teknis ganti rugi sapi yang terpapar wabah PMK tengah disusun oleh Kementerian Pertanian (Kementan).

[Gambas:Video CNN]

"Jadi ini nanti akan diregulasi oleh Kementan," tuturnya.

Sementara itu, Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono mengatakan anggaran untuk ganti rugi ini akan diambil dari program pemulihan ekonomi nasional (PEN). Untuk besarannya masih dalam pembahasan.

"Secara umum, sudah disetujui akan menggunakan anggaran PC-PEN 2022 dan disetujui pokok-pokok anggaran nya. Namun detail rincian teknis nya masih akan direview," jelasnya kepada CNNIndonesia.

(idy/agt)
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER