Wisata Belanja Diminati Atlet 'Asian Games 2018'

ANTARA, CNN Indonesia | Kamis, 23/08/2018 13:01 WIB
Wisata Belanja Diminati Atlet 'Asian Games 2018' Bus TransJakarta melintas di jalanan Jakarta pada sore hari. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia -- Umedzhon Khudoyarov, atlet panahan asal Tajikistan, baru kali ini menjejak Indonesia dalam rangka lawatannya membela negara di Asian Games 2018.

Di sela waktu istirahatnya, Khudoyarov bersama rekan-rekannya merasakan layanan bus wisata TransJakarta yang digratiskan selama ajang empat tahunan itu digelar di Jakarta.

Tujuannya agar atlet dan ofisial Asian Games 2018 bisa lebih mengenak Kota Rujak ini.


Khudoyarov dan rekan-rekannya berencana untuk mampir ke pusat perbelanjaan, karena tak memiliki rencana pasti.

"Ini pertama kali saya ke Indonesia, saya ingin pergi melihat pusat kotanya," kata Khudoyarov saat duduk di bus tingkat yang akan mengantarkannya ke Grand Indonesia, Jakarta Pusat, pada Rabu (22/8), seperti yang dikutip dari Antara.

Jakarta bagi Khudoyarov sangat mengagumkan. Kota besar dengan penduduk yang populasinya sama dengan satu negara Tajikistan.

Kebetulan jalanan dari Wisma Atlet yang berada di Sunter ke Grand Indonesia siang itu cukup lengang karena sedang libur Idul Adha.

Pemandangan kota jadi jelas terlihat di sepanjang perjalanan.

Khudoyarov berencana untuk membeli oleh-oleh khas Indonesia sesampainya di mal.

"Saya juga tidak tahu mau beli apa, saya lihat-lihat saja dulu apa yang ada di sana. Soalnya saya tanya-tanya ke orang-orang ke mana tempat yang berada di pusat Jakarta, mereka bilang pergilah ke Grand Indonesia ," kata Khudoyarov.

Saat bus memutari Bundaran Hotel Indonesia, dia melihat ke arah Patung Selamat Datang yang menjadi salah satu ikon Jakarta, selain Monas.

"Apakah patung itu baru saja dibuat?" tanya Khudoyarov kepada pemandu wisata.

Pemandu wisata yang ada di dalam bus TransJakarta menjelaskan kalau patung tersebut dibuat pada saat Jakarta menjadi tuan rumah Asian Games untuk pertama kalinya pada 1962. Khudoyarov berdecak kagum.

Jika Khudoyarov memilih pergi ke Grand Indonesia, lain halnya dengan tamu lain yaitu jurnalis dari Nepal, Manoranjan Sharma.

Dia dan teman-temannya memilih pergi ke Pasar Baru menggunakan taksi daring.

Berbekal informasi dari Google, dia memilih Pasar Baru untuk mencari oleh-oleh, namun sayangnya dia belum menemukan sesuatu yang khas untuk dibawa pulang.

"Barangnya mirip dengan ada di Nepal, saya ingin mencari sesuatu yang khas dari sini," kata Mano.

Mano lebih memilih menggunakan taksi daring dibandingkan transportasi umum, yang menurut dia lebih praktis.

Selama Asian Games 2018 Pemerintah DKI Jakarta telah menyiapkan dua jenis layanan tur yaitu tur belanja dan tur sejarah.

Namun sampai saat ini para tamu Asian Games lebih banyak memilih tur belanja dibandingkan tur sejarah.

"Mereka rata-rata inginnya belanja untuk oleh-oleh. Kami tawarkan beberapa tempat seperti Smesco, Grand Indonesia dan Senayan City. Tetapi mereka selalu inginnya ke Grand Indonesia," kata pegawai Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta Anita Novianti, yang bertanggung jawab atas tur tersebut.

Dia juga tidak tahu kenapa para tamu lebih memilih Grand Indonesia, mungkin karena mereka mendapat informasi dari Google.

"Mereka selalu bertanya di mana tempat belanja murah dan khas. Saya selalu sarankan Smesco yang lebih menawarkan banyak pilihan barang daru UMKM dan harga murah, saya juga sudah kasih brosurnya, tetapi mereka mintanya tetap ke Grand Indonesia," ujar Anita.

Hal yang sama juga diutarakan pemandu wisata dari jebolan Abang None Jakarta, Ganjar Nugraha, dia mengatakan banyak tamu minta ke Grand Indonesia.

Pernah satu waktu dia menemani tamu dari Mongolia, waktu itu waktu menunjukkan pukul 21.00 WIB, tamu tersebut ingin minta diantarkan ke tempat belanja yang murah.

Ganjar cukup kebingungan, karena menurut dia tempat belanja yang murah adalah Thamrin City. Namun Thamrin City hanya buka sampai sore saja, sementara hari sudah malam.

Dia tetap mencoba membawa tamu tersebut, dengan harapan masih ada beberapa toko yang buka, tetapi ternyata para tamu tidak cocok dengan barang yang ditawarkan.

Akhirnya dia mengantarkan tamunya ke Grand Indonesia, yang letaknya tak jauh dari Thamrin City, dan tamu tersebut merasa senang karena menemukan barang-barang untuk oleh-oleh.

Dia mengatakan banyak tamu yang berbelanja di Alun-Alun Indonesia salah satu pasar raya yang menjual benda-benda khas Indonesia.

"Menurut mereka ,belanja di Alun-Alun tidaklah mahal, mereka senang bahkan ada yang kembali ke sana dengan banyak membawa tas jinjingan," kata Ganjar.

Pemerintah DKI Jakarta menyediakan delapan bus wisata TransJakarta untuk melayani rute wisata para atlet, ofisial, delegasi maupun media selama Asian Games berlangsung.

Bus itu berangkat satu jam sekali akan mengatarkan ke tempat yang telah ditentukan yaitu Monas, Kota Tua, Smesco, Grand Indoensia atau Senayan City.

Setiap bus diisi dua pemandu wisata yang terdiri atas satu pemandu wisata profesional dan satu pemandu wisata dari Abang None Jakarta.

Untuk memberikan pelayanan prima, Pemerintah DKI Jakarta tetap membuka museum meski saat hari libur.

Setiap hari libur museum akan buka dari pukul 13.00 WIB.

(ard)