Puncak Acara Suksma Bali Bakal Digelar Pertengahan Desember

ANTARA, CNN Indonesia | Kamis, 15/11/2018 20:08 WIB
Puncak Acara Suksma Bali Bakal Digelar Pertengahan Desember Sejumlah seniman menampilkan pakaian khas Bali dalam parade pembukaan Pesta Kesenian Bali ke-40 di Denpasar, Bali. (ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ribuan orang diperkirakan bakal datang dalam puncak acara Suksma Bali yang digelar pada 15 Desember mendatang di Pulau Dewata. Acara yang digagas sejak tahun 2008 ini rencananya juga akan dihadiri oleh Presiden Indonesia Joko Widodo.

"Suksma Bali ini merupakan sebuah agenda perhelatan akbar dalam misi sosial untuk pelestarian Bali dalam dimensi alam, budaya, seni dan tradisi kemasyarakatan. Sebenarnya agenda ini merupakan hasil pemikiran yang cukup lama, sejak 2008 oleh para senior tokoh pariwisata baik pelaku maupun pemerhati, tetapi baru bisa terlaksana tahun ini," kata Wakil Ketua Panitia Suksma Bali, Ramia Adnyana, seperti yang dikutip dari Antara pada Kamis (15/11).


Ramia lanjut mengatakan Suksma Bali sendiri merupakan kegiatan kejiwaan dan aksi merefleksikan rasa terima kasih dan penghargaan karena telah dianugerahi kehidupan melalui sejumlah program yang telah disiapkan.


Kegiatan utama agenda tersebut terbagi dalam tiga program, yakni World Clean Up Day yang telah sukses diselenggarakan pada September lalu dan melibatkan 27 ribu peserta pada 29 titik di seluruh Bali.

Kegiatan berikutnya berupa simposium bertajuk Bali Host Meets Supporters, yaitu media bertemunya para pemangku kepentingan di Bali dengan para pendukung segala sektor untuk berdiskusi, menyampaikan pandangan serta mendengarkan masukan dan aspirasi untuk menjadi fokus perbaikan Bali ke depannya.

Simposium akan diselenggarakan pada 7 Desember 2018, sementara puncak acara Suksma Bali akan diselenggarakan pada 15 Desember 2018 dalam program Suksma Bali Gala Diner and Awarding Night, dengan melibatkan 1.000 peserta undangan dari berbagai kalangan.


"Panitia telah melakukan audiensi ke di Istana Negara untuk mengundang Presiden RI Joko Widodo agar dapat hadir dalam kegiatan puncak acara Suksma Bali itu. Saat kami beraudiensi, Bapak Presiden sedang berada di Singapura untuk menghadiri kegiatan KTT, maka tim panitia Suksma Bali diterima oleh staf khusus kepresidenan yaitu Bapak Anak Agung Ari Dwipayana," ujar Ramia.

Ramia yang juga Wakil Ketua Umum DPP Indonesian Hotel General Manager Association (IHGMA) menambahkan, bahwa IHGMA DPD Bali juga akan melakukan deklarasi Katakan Tidak untuk Plastik (Say No To Plastic) tepat pada acara Bali Host Meets Supporters mendatang.

"Ini sebagai wujud nyata dalam menjaga Bali dari sampah plastik, serta mendukung program Gubernur Bali dalam memerangi sampah plastik. Sekaligus bentuk sikap nyata kami selaku general manager di Bali dalam merefleksikan rasa terima kasih untuk Bali tercinta dan sekaligus menjaga eksistensi Bali yang berbudaya, berkualitas dan berkelanjutan," ujarnya.

Ramia mengklaim Suksma Bali menjadi gerakan revolusi mental dari industri pariwisata Bali.

Hal tersebut, kata Ramia, menjadi bentuk pengejawantahan ajaran Tat Twam Asi dan Tri Hita Karana yang tidak dapat selalu diukur dengan materi saja, namun kesadaran secara psikologis untuk bertanggung jawab warisan tanah Bali untuk anak cucu generasi penerus.

"Jadi, Suksma Bali pada intinya merupakan suatu gerakan revolusi mental dalam kehidupan masyarakat Bali dan secara langsung kegiatan tersebut mengajak semua pihak untuk mensyukuri atas apa yang telah didapatkan dari tanah pertiwi Bali," pungkasnya.

(ard)