Jingyeong Sansu, Cara Kaum Tajir di Korsel Nikmati Pegunungan

CNN Indonesia | Rabu, 01/04/2020 12:46 WIB
Penduduk Korea Selatan sangat menghargai alam. Oleh karena itu kaum berduit di sana Gunung Dodamsambong di Korea Selatan. (iStockphoto/VDCM image)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pohon pinus hijau tertanam di bukit berbatu di luar blok apartemen yang menjulang tinggi di Seoul. Lanskap itu menyerupai Puncak Dodamsambong yang terkenal di Korea Selatan, hanya saja ukurannya lebih kecil.

Tren lanskap ini, dikenal dengan nama jingyeong sansu, berusaha menciptakan kembali gunung-gunung paling terkenal di negara itu - dalam skala yang jauh lebih kecil - di kompleks apartemen atau vila mewah.

Pegunungan buatan dibangun oleh pengembang properti yang berharap dapat meningkatkan feng shui dan nilai jual bangunan. Beberapa penduduk juga percaya bahwa lanskap itu membawa kekuatan penyembuhan alam ke sekitarnya.


Fotografer di Seoul, Seunggu Kim telah rajin memotret jingyeong sansu sejak 2011. Pada waktu itu, ia telah mengunjungi sekitar 30 kompleks apartemen yang dilengkapi dengan taman batu megah dan bukit-bukit yang ditutupi pohon.

Selama di sana, Kim menjadi orang pertama yang menyaksikan proses berbulan-bulan mereproduksi gunung paling terkenal di negara itu.

Para pekerja pertama-tama membuat cetakan styrofoam sebagai dasar, kemudian menutupinya dengan tanah, sebelum menanam bunga dan pohon.

Strukturnya sering disertai dengan ukiran yang menggambarkan energi positif pada setiap gunung, mulai dari kesuburan dan aspirasi hingga ketenangan pikiran.

"Saya menyadari ini bukan hanya lanskap buatan tetapi lingkungan baru yang menggabungkan tradisi dan filosofi," kata Kim seperti yang dikutip dari CNN Style pada Rabu (1/4).

"Sangat menarik untuk melihat hal ini dari sisi kapitalisnya."

Harga jingyeong sansu - hingga US$2 juta untuk desain hingga 20 meter - membuat mereka biasanya ditemukan di kompleks apartemen mewah.

Hanya bahan berkualitas tinggi yang digunakan, termasuk batu dan bonsai yang mahal, dan setiap pembuatan jingyeong sansu dikelola oleh tim ahli.

Uniknya penduduk Korea

Pegunungan mencakup sekitar 70 persen dari semenanjung Korea dan merupakan bagian integral dari identitas Korea. Kisah legendaris tentang pembangunan Korea dimulai di pegunungan Taebaek.

Menurut legenda itu, Hwan-ung turun dari surga dan didekati oleh beruang yang ingin menjadi wanita. Hwan-ung menyuruh beruang itu makan bawang putih dan rempah-rempah selama 100 hari di sebuah gua.

Itu berhasil, dan wanita beruang itu kemudian menikahi Hwan-ung dan melahirkan Dangun, yang mendirikan kerajaan pada tahun 2333 SM.

Sementara banyak yang menganggap legenda itu sebagai mitos, arkeolog Korea Utara mengklaim telah menemukan kuburan Dangun di kaki gunung Taebaek dekat ibukota Korea Utara, Pyongyang, dan membangun sebuah makam di lokasi itu pada tahun 1994 untuk memuliakannya.

Saat ini, pegunungan di kedua sisi perbatasan antara Korea Utara dan Selatan diyakini membawa keberuntungan dan keberuntungan. Sejak itu kedua negara merayakan hari dibukanya pintu surga untuk Hwan-ung pada 3 Oktober setiap tahunnya.

"Ada kepercayaan terhadap gunung-gunung di Korea, jadi jingyeong sansu seperti membawanya kembali ke kota yang gersang," kata Kim.

"Pekerjaan saya adalah menemukan pemandangan tradisional Korea di tengah kehidupan modernnya."

Beberapa desain jingyeong sansu yang juga populer adalah Gunung Seorak, yang berada di pegunungan Taebaek di provinsi Gangwon, dan Halla Pulau Jeju, gunung tertinggi di negara itu.

Gunung Kumgang di Korea Utara juga populer menjadi desain, karena turis Korea Selatan tidak dapat mengunjunginya sejak 2008 karena ketegangan politik.

[Gambas:Instagram]

Kembali ke alam

Popularitas lanskap buatan seperti jingyeong sansu menunjukkan bahwa penduduk berusaha memperkuat ikatan mereka dengan alam setelah puluhan tahun mengalami urbanisasi yang cepat.

Upaya inilah yang Kim coba tangkap dalam fotonya, menurut kurator Haeni Park.

"Melalui karyanya, Kim mengungkapkan pemahamannya tentang realitas masyarakat kita, di mana orang-orang yang tinggal di kota-kota yang agak suram benar-benar mendapatkan penghiburan, walau hanya sesaat, dari struktur buatan yang berwarna-warni," ia menulis dalam pernyataan kuratorialnya untuk Pameran Kim bertajuk 'A List of Landscapes' pada tahun 2015.

"Perkembangan Korea Selatan telah mengembangkan kompresi budaya menjadi bentuk baru, karena kami memiliki jumlah sumber daya yang relatif baik tetapi tidak cukup waktu dan ruang untuk menikmatinya," kata Kim.

"(Pegunungan palsu) mewakili lanskap alternatif yang harus diterima oleh penduduk kota."

Menemukan sukacita

Kim telah memotret struktur jingyeong sansu yang sama selama bertahun-tahun untuk mengamati perubahan musiman dalam bentuk dan warnanya.

Dia awalnya melihat desain jingyeong sansu bergaya kitsch, akibat pertumbuhan ekonomi yang cepat di Korea Selatan.

Namun sejak itu ia semakin menghargai keindahan jingyeong sansu dan efek "penyembuhan" yang mereka miliki, katanya.

"Kadang-kadang ketika saya sedang memotret bukit-bukit palsu, penduduk tua mendatangi saya dan menjelaskan pentingnya gunung dengan sangat bangga, seolah-olah mereka nyata dan mereka memilikinya," kenang fotografer itu.

"Saya menemukan rasa memiliki yang sangat unik."

Kim mengatakan bahwa hari ini, orang harus menemukan cara alternatif untuk menikmati alam dan bersantai.

Dia menyebutnya "budaya instan," dan itu adalah tema yang lebih luas dari upayanya seumur hidup untuk menangkap bagaimana kaum urban Korea Selatan berurusan dengan "keinginan tanpa henti mereka untuk menemukan kegembiraan di masa tersulit."

Serial foto lain yang sedang dikerjakan Kim ialah soal cara bersantai penduduk Korea Selatan di tengah lahan yang terbatas, seperti seorang pria berjalan dengan anjingnya di sebelah taman yang banjir dan kolam renang yang penuh sesak di Seoul.

Kim melihat dirinya sebagai pengamat atau pencatat, bukan sebagai seniman. Dia berharap foto-fotonya menawarkan gambaran realistis kehidupan Korea Selatan.

"Saya ingin mengungkapkan identitas Korea yang modern - masyarakat Korea yang ironis, optimis, dan gembira, serta budaya konsumsinya yang ajaib."

[Gambas:Instagram]

(ard/ard)