Kisah Nabi

Kisah Nabi Yusuf AS, Kesabaran, dan 'Luapan' Ujian Berat

Tim, CNN Indonesia | Senin, 04/05/2020 17:17 WIB
ILUSTRASI KISAH NABI - NABI YUSUF Ilustrasi: Kisah Nabi Yusuf AS mengajarkan manusia tentang pentingnya kesabaran dalam menghadapi berbagai ujian berat yang diberikan Allah SWT. (Foto: CNN Indonesia/Fajrian)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ketampanan tak lantas membuat Nabi Yusuf jumawa. Dia tetap melalui ujian berat yang diberikan Allah dengan kesabaran. Kisah Nabi Yusuf AS mengajarkan manusia tentang pentingnya kesabaran dalam menghadapi berbagai ujian berat yang diberikan Allah SWT.

Nabi Yusuf AS merupakan nabi dan rasul ke-11 yang patut diimani. Yusuf adalah adalah dari Nabi Yakub AS. Allah SWT mengisahkan Nabi Yusuf dalam Alquran melalui surat Yusuf.

Suatu hari, Yusuf kecil bermimpi dan bercerita tentang mimpinya kepada sang ayah. "Wahai ayahku! Sungguh, aku [bermimpi] melihat sebelas bintang, matahari dan bulan, kulihat semuanya sujud kepadaku," kata Yusuf sesuai dengan surat Yusuf.


Mendengar ucapan itu, Nabi Yakub meminta Yusuf untuk tidak menceritakan mimpi itu kepada saudara-saudaranya. Melalui mimpi itu, Nabi Yakub mengetahui bahwa kelak Yusuf dewasa juga akan diangkat menjadi seorang rasul Allah.

Yusuf besar bersama 11 saudaranya yang lain. Karunia wajah tampan dan rupawan yang dimiliki Yusuf menimbulkan rasa iri dalam diri saudara-saudaranya.

Rasa iri itu pula yang membuat saudara-saudaranya membuang Nabi Yusuf ke sebuah sumur tanpa sepengetahuan Nabi Yakub. Mereka mengatakan pada sang ayah bahwa Yusuf telah dimakan serigala.

Yusuf yang terperangkap di dalam sumur diselamatkan oleh musafir yang lewat. Para musafir itu membawa Yusuf ke Mesir dan menjualnya dengan harga murah.

Yusuf lalu bekerja sebagai pelayan di rumah Al-Aziz, orang kaya di Mesir. Dia besar menjadi seorang yang pandai dan berilmu. Allah SWT memberikan Nabi Yusuf keahlian mengartikan mimpi.

"Dan demikianlah Kami memberikan kedudukan yang baik kepada Yusuf di negeri [Mesir], dan agar Kami ajarkan kepadanya takwil mimpi," bunyi firman Allah dalam surat Yusuf ayat 21.

Pada suatu hari, Zulaikha, istri majikan tempat Yusuf bekerja, mencoba menggodanya. Zulaikha tertarik pada ketampanan Nabi Yusuf.

Saat Yusuf pergi, Zulaikha menarik baju Yusuf dari belakang. Zulaikha mengadu kepada suaminya dan menyebut bahwa Yusuf menggodanya. Berkat seorang saksi, Yusuf tak jadi dihukum karena tak terbukti menggoda Zulaikha.

Namun, gosip dengan cepat bertebaran di Mesir. Kabar Zulkaikha menggoda pelayan terdengar ke seantero negeri. Zulaikha yang tak senang dengan kabar itu mengundang para perempuan itu ke rumahnya.

Jamaah berdoa usai sholat Ashar di Masjid Cut Mutia, Jakarta. CNN Indonesia/Safir MakkiIlustrasi. Kisah Nabi Yusuf AS tercantum dalam Alquran surat Yusuf. (CNN Indonesia/Safir Makki)

Dia memberikan pisau beserta jamuan untuk para tamunya. Zulaikha lalu memanggil Yusuf untuk keluar bertemu dengan tamunya. Tak ayal, para tamu pun terpana dengan ketampanan Yusuf dan melukai tangannya sendiri saat memotong jamuan. "Mahasempurna Allah, ini bukanlah manusia. Ini benar-benar malaikat yang mulia," kata para perempuan itu tercengang.

Namun, ketampanan Yusuf justru membuatnya mesti dihukum. Sang majikan, Al-Aziz, menjebloskan Yusuf ke dalam penjara.

Yusuf dipenjara bersama dua pemuda lain. Dua pemuda itu meminta Yusuf untuk mengartikan mimpinya. Yusuf mengartikan mimpi itu sambil berdakwah menyiarkan agama Allah.

Kala itu, Yusuf berhasil mengartikan mimpi bahwa salah seorang pemuda itu akan terbunuh.

Setelah bertahun-tahun dipenjara, Raja Mesir bermimpi melihat tujuh ekor sapi betina yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus, tujuh tangkai gandum yang hijau, dan tujuh tangkai lainnya yang kering.

Namun, tak seorang pun dapat mengartikan mimpi tersebut. Hingga salah seorang pemuda yang selamat teringat pada Yusuf yang pada akhirnya berhasil mengartikan mimpi sang Raja Mesir.

"Agar kamu bercocok tanam tujuh tahun sebagaimana biasa, kemudian apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan di tangkainya kecuali sedikit untuk kamu makan.
Kemudian setelah itu akan datang tujuh tahun yang sangat sulit," kata Yusuf mengartikan mimpi tersebut.

Keberhasilan Yusuf mengartikan mimpi itu membuat Raja Mesir menginginkan Yusuf menjadi salah seorang terdekatnya. Yusuf pun meminta untuk menjadi bendahara, seseorang yang berkedudukan tinggi di Mesir.

Suatu waktu, 10 saudara yang membuang Nabi Yusuf datang dari Palestina untuk meminta persediaan makanan ke Mesir. Nabi Yusuf langsung mengenali saudara-saudaranya itu. Saat itu Nabi Yusuf berpesan untuk datang kembali sambil membawa Bunyamin, saudaranya yang baik yang saat itu tinggal bersama Nabi Yakub.

Sepuluh saudara itu datang membawa Bunyamin. Kepada Bunyamin, Yusuf memberitahu bahwa dia adalah saudaranya yang dibuang. Yusuf memerintahkan saudaranya untuk membawa bajunya dan mengusapkannya pada wajah ayahnya.

Saat anak-anaknya datang membawa baju tersebut, Yakub dapat mencium bau Yusuf dari kejauhan. Anak-anaknya mengusap baju Yusuf kepada ayahnya yang sudah menua dengan penglihatan yang mulai kabur. Pakaian itu membuat Yakub bisa melihat kembali dengan jelas.

Nabi Yakub pun pergi bersama anaknya menuju Mesir untuk bertemu dengan Yusuf. Pertemuan itu dipenuhi dengan haru dan bahagia.

"Wahai ayahku! Inilah takwil mimpiku yang dahulu itu. Dan sesungguhnya Tuhanku telah menjadikannya kenyataan. Sesungguhnya Tuhanku telah berbuat baik kepadaku, ketika Dia membebaskan aku dari penjara," ucap Yusuf sesuai surat Yusuf ayat 100.

Pengasuh Taman Belajar Al-Afifiyah KH Wahyul Afif Al-Ghafiqi mengatakan bahwa Nabi Yusuf merupakan salah satu nabi yang ujian yang berat.

"Nabi Yusuf itu berat sekali ujiannya. Dia pernah menjadi budak, pernah menjadi OB, kalau kondisi saat ini," kata Wahyul kepada CNNIndonesia.com.

Kendati terus dirongrong oleh ujian berat, Yusuf tetap bersabar menjalani kehidupan. Yusuf berpegang teguh pada Allah SWT. Dia meyakini bahwa Allah punya rencana yang baik untuk hamba-Nya.

"Ketika dipenjara bukan karena bersalah, tapi dia tetap bersabar, tetap yakin bahwa maksud Allah tetap baik," ucap Wahyul.

Setelah sabar menanti, Allah akhirnya memberikan kedudukan yang baik untuk Nabi Yusuf di Mesir dan mempertemukannya kembali dengan saudara dan ayahnya.

Dari kisah Nabi Yusuf AS ini dapat diambil bahwa kesabaran dan keteguhan hati pada Allah SWT saat dihadapkan dengan ujian berat kelak akan membuahkan hasil yang setimpal. (ptj/asr)

[Gambas:Video CNN]