Ketekunan Kakek Satu Dekade Bangun Kereta Uap di Halaman

CNN Indonesia | Selasa, 28/07/2020 14:30 WIB
Di usianya yang tak lagi muda, Pavel Chilin menghabiskan waktu lebih dari sepuluh. tahun untuk membangun kereta uap mini beserta relnya. Pavel Chilin (kiri) dan Sergei Terekhov saat mempersiapkan perjalanan kereta uap mininya. (AP/Dmitri Lovetsky)
Jakarta, CNN Indonesia --

Lebih dari sepuluh tahun Pavel Chilin menghabiskan waktu untuk membangun rel dan kereta uap mini yang telah menjadi mimpi lamanya.

Jalur rel baja sepanjang 350 meter itu dibangun di tanahnya yang berada di pinggir St. Petersburg, Rusia.

Jalur keretanya dibuatnya bercabang, melingkar, bahkan memiliki tiga jembatan.


Sementara itu desain kereta uapnya berdasarkan rancangan klasik dari awal abad ke-20.

Chilin membangun semua ini dengan bantuan beberapa kawannya yang juga menggemari kereta api.

Tetangganya yang terkesan ikut memberinya logam dan beberapa bahan bangunan lainnya.

"Hal yang paling sulit dalam proyek semacam ini adalah menyelesaikannya. Salah satu rahasianya ialah menonaktifkan telepon genggam dan komputer untuk membantumu berkonsentrasi," katanya seperti yang dikutip dari AP.

Pengunjung yang sesama penggila kereta, Sergey Terekhov, ikut senang melihat proyek Chilin akhirnya membuahkan hasil.

"Ini proyek yang menarik, karena sudah direncanakan sejak lama dan akhirnya membuahkan hasil," kata Terekhov.

Saat ini, proyek kesayangan Chilin telah menjadi wahana permainan yang tak hanya digemari oleh anak-anak, namun juga orang dewasa.

Namun, pria berusia 62 tahun itu belum siap untuk duduk berpuas diri, karena dia masih memiliki mimpi lain.

"Saya punya satu teman di sini yang membuat sepeda uap. Sangat mungkin untuk membangun traktor uap. Bahkan mungkin untuk membuat pesawat uap jika Anda tahu cara merancang mesin uap. Kami mungkin akan mencoba membangun pesawat uap," katanya.

A miniature steam train runs across a bridge on Pavel Chilin's miniature personal narrow-gauge railway twisting through the grounds of his home in Ulyanovka village outside St. Petersburg, Russia Sunday, July 19, 2020. It took Chilin more than 10 years to build a 350-meter-long mini-railway twisting through the grounds of his cottage home about 50 kilometers (some 30 miles) outside St. Petersburg, complete with various branches, dead ends, circuit loops, and even three bridges.(AP Photo/Dmitri Lovetsky)Penumpang bisa naik kereta uap mini karya Chilin. (AP/Dmitri Lovetsky)

Para pengunjung amat terkesan dengan kereta uap mini rancangannya, meskipun beberapa merasa bahwa perjalanan kereta berukuran mungil itu sedikit menegangkan.

"Perjalanan ini sangat menarik, Saya pernah naik kereta uap sebelumnya, tapi saat kereta ini melewati jembatan rasanya mendebarkan. Apalagi badan saya juga tidak langsing," kata salah satu pengunjung, Marina Abramova.

Kereta uap mini karya Chilin juga telah menginspirasi orang lain, salah satunya ialah asistennya, Vladislav Ivanov.

"Saya terinspirasi untuk membuatnya, mempelajari sistemnya, serta cara mengatur pengunjung yang datang. Kemungkinan karya saya akan rampung pada akhir tahun ini," kata Ivanov.

Seorang bocah laki-laki berusia sembilan tahun, Alexey Lebedintsev, termasuk salah satu pengunjung di wahana tersebut.

"Hal yang paling saya sukai adalah bahwa lokomotifnya dibuat dengan sangat baik. Saya ingin menjadi insinyur konstruksi di masa depan. Itu sebabnya struktur kereta uap ini sangat menarik bagi saya," katanya.

(AP/ard)

[Gambas:Video CNN]