Perjalanan Ribuan Kilometer Anjing Setia Pulang ke Tuannya

CNN Indonesia | Selasa, 15/09/2020 13:30 WIB
Sang pemilik terpaksa meninggalkannya di AS karena pembatasan perjalanan. Ia lalu menempuh perjalanan ribuan kilometer untuk bisa pulang ke Australia. Ilustrasi. (istockphoto/Capuski)
Jakarta, CNN Indonesia --

Jika berusaha, kita bisa menemukan jalan pulang, mungkin begitu prinsip Pipsqueak, anjing jenis wiener yang harus melakukan perjalanan lebih dari 16 ribu kilometer untuk sampai ke rumah tuannya.

Little Pip terdampar di Carolina Selatan, Amerika Serikat, pada puncak pandemi virus corona setelah pemiliknya terpaksa meninggalkan perjalanan berlayar keliling dunia mereka dan terbang pulang ke Australia.

Dengan perbatasan yang ditutup dengan cepat, Zoe dan Guy Eilbeck, serta putra mereka Cam dan Max, memiliki waktu kurang dari 48 jam untuk mengemas seluruh barang ke yacht mereka setelah berlabuh dan bermalam di Hilton Head Island.


Sayangnya, aturan impor hewan peliharaan Australia yang ketat membuat Pip tidak bisa ikut pulang dengan mereka.

Tidak apa-apa, pikir mereka. Mereka akan dapat kembali dalam waktu singkat untuk reuni sebelum kembali ke laut.

Beberapa menit terakhir sebelum kepulangan ke Australia, Zoe menelepon seorang temannya untuk menitipkan Pip, dan keluarga itu mengucapkan selamat tinggal untuk apa yang mereka harapkan hanya enam minggu yang singkat.

Tapi ternyata pembatasan perjalanan berlangsung lebih lama dari perkiraan mereka.

Eilbeck pertama kali bertemu Pip pada tahun 2018 di Messina, Sisilia, ketika mereka sedang berlayar selama empat tahun.

Pip dengan cepat beradaptasi dengan kehidupan di atas kapal, menikmati waktu dek, dan berkumpul bersama keluarganya.

Zoe mengatakan dia sadar bahwa proses menjemput anjingnya akan menjadi perjalanan yang panjang dan proses yang berlarut-larut karena peraturan perbatasan Australia yang sangat ketat.

"Saya tahu kami harus mengimpor Pip dan dia harus melakukan karantina 10 hari," kata Zoe kepada CNN Travel.

Ketika saatnya tiba, mereka berencana untuk menerbangkannya dari pulau Vanuatu di Pasifik Selatan, perjalanan yang relatif singkat ke Sydney.

Tentu saja, rencana ini tidak akan terjadi. Ketika virus corona mulai menyebar pada awal 2020, keluarga Eilbeck memutuskan untuk pergi ke Carolina Selatan untuk menemukan tempat berlabuh yang aman untuk kapal pesiar mereka - dan untuk Pip.

Pada 27 Maret, Zoe menyewa mobil sewaan dan menempuh perjalanan delapan jam ke Carolina Utara, di mana dia menyerahkan anjing itu kepada temannya Lynn Williams sebelum keluarganya mengejar penerbangan kembali ke Sydney.

"Pip berubah dari hidup di perahu layar menjadi hidup di peternakan bison," kata Zoë. "Itu adalah sesuatu yang sangat menggelitik hati saya."

Sayangnya, Williams sudah memiliki dua anjing di peternakan dan tidak dapat memelihara anjing lain untuk waktu yang lama, jadi dia mengiklankan seseorang untuk menggantikannya sebagai wali Pip.

Ellen Steinberg, yang tinggal di Hillsborough, Carolina Utara, adalah satu dari tiga orang yang menjawab iklan tersebut.

"Kesepakatannya adalah Pip akan memutuskan dengan siapa dia akan tinggal," kata Steinberg kepada CNN Travel. "Kami [dia dan anjingnya Frankly] memenangkan Pip, dan Pip datang beberapa hari kemudian."

Karena iklan itu membahas sangat sedikit detail tentang mengapa Eilbeck meninggalkan Pip, Steinberg mengaku sempat memiliki pikiran negatif.

"Saya mendengar bahwa sebuah keluarga yang tinggal di perahu meninggalkan anjingnya dan terbang kembali ke Australia dan segera berpikiran negatif tentang siapa orang-orang ini," tambah Steinberg.

"Tapi begitu saya berbicara dengan mereka, saya menyadari mereka amat peduli dengan anjingnya. Saya mendapat kesan yang salah karena menduga tanpa alasan."

[Gambas:Instagram]



Saat Steinberg merawat Pip, Zoe bangun jam 4 pagi setiap hari untuk menangani dokumen tak berujung yang terkait dengan pengimporan anjing dari Amerika Serikat ke Australia, sambil tetap mengikuti perkembangan Pip melalui panggilan video dan pesan.

"Saya selalu mengambil foto sepanjang waktu dan mengunggahnya di media sosial," katanya. "Pip mulai mendapat banyak penggemar."

Eilbecks tidak mungkin kembali ke Amerika Serikat karena pembatasan perjalanan Covid-19. Pip harus melakukan perjalanan panjang ke Australia sendirian.

"Untuk mengekspor anjing dari Amerika, Anda perlu mendapatkan pernyataan AS yang menyatakan bahwa anjing tersebut dalam keadaan sehat dan telah menjalani tes darah khusus untuk menangani rabies," jelas Zoe.

"Ini dilakukan di New York, yang sekarang sudah tutup. Jadi mencoba untuk melakukan sesuatu seperti itu sangatlah sulit."

Steinberg juga harus terus membawa Pip ke dokter hewan lokalnya untuk keperluan administrasi, vaksinasi, dan tes darah agar memenuhi persyaratan.

Begitu mereka akhirnya menerima izin impor ke Australia, Qantas, maskapai penerbangan Australia, mengumumkan tidak lagi menerbangkan anjing ke negara itu.

Setelah banyak panggilan telepon, Zoe menemukan bahwa keluarganya dapat mengimpor Pip jika mereka pergi ke Selandia Baru dan berhasil membawa anjing kecil mereka dalam penerbangan dari Los Angeles ke Auckland dengan memesan melalui perusahaan transportasi hewan peliharaan Jetpets.

Pada titik ini, Steinberg, yang telah merawat Pip selama tiga bulan, harus melakukan perjalanan mengunjungi keluarganya dan memberikan anjing itu kepada temannya, Stacey Green.

"Ketika Stacey mendapatkan Pip, dia benar-benar jatuh cinta padanya, sampai-sampai saya tidak berpikir saya akan mendapatkannya kembali," canda Zoe.

Tapi mereka masih harus membawa Pip dari Carolina Utara ke Los Angeles. Dan saat penerbangan beroperasi, mereka terus-menerus dibatalkan.

Kargo terbang juga sekarang menjadi masalah. Banyak operator AS tidak mengizinkan hewan peliharaan dikirim dari Mei hingga September, bulan terpanas bagi hewan untuk melakukan perjalanan di Belahan Bumi Utara.

Zoe memutuskan untuk mengunggah pesan di media sosial mencari siapa saja yang bepergian dari pantai timur ke barat.

Saat itulah Melissa Young, yang bekerja untuk yayasan penyelamatan anjing The Sparky Foundation, turun tangan dan dengan sukarela terbang melintasi Amerika bersama Pip.

Setelah memastikan Pip merasa nyaman dengannya, Young terbang dari Greensboro ke Charlotte, Carolina Utara, dan kemudian dari Charlotte ke Los Angeles dengan Pip duduk manis di bawah kursinya.

Pip kemudian diserahkan ke Jetpets, yang menyuruhnya malam itu untuk mengurus semua deklarasi dan dokumen, sebelum menerbangkannya dari Los Angeles ke Auckland.

Begitu dia berada di pesawat, semua pengasuh sementara, bersama dengan Eilbeck, berada di rumah mereka, melacak penerbangannya saat melintasi lautan.

"Di seluruh dunia, kami melihat penerbangan ini di layar," kata Zoe.

[Gambas:Instagram]

Pip tiba di Auckland pada tanggal 23 Juli, dan menjalani karantina semalaman sebelum terbang ke Melbourne, di mana dia menghabiskan 10 hari lagi di karantina, sebagaimana wajib bagi setiap hewan peliharaan yang datang ke Australia dari luar negeri.

Dia dijadwalkan terbang ke Sydney pada 3 Agustus, tetapi negara bagian Victoria memberlakukan penguncian yang ketat begitu Pip tiba dan perbatasan antara Victoria dan New South Wales ditutup.

Saudara laki-laki Zoe, Rob, yang tinggal di Melbourne, setuju untuk membawa Pip selama beberapa hari, dan anjing itu berencana naik tidak kurang dari empat penerbangan ke Sydney, tetapi semuanya dibatalkan.

Sekarang cerita itu telah diangkat oleh media lokal dan setelah sebuah laporan di Sydney Morning Herald, Virgin Australia turun tangan dan setuju untuk menerbangkan Pip pulang.

Ketika Pip akhirnya tiba di Bandara Sydney pada 11 Agustus, lima bulan setelah terakhir kali mereka melihatnya, keluarga Eilbeck ada di sana untuk menyambutnya, bersama dengan kru film dan beberapa reporter lokal.

Itu adalah reuni yang emosional.

"Ketakutan terbesar kami adalah bahwa dia tidak akan mengingat kami setelah sekian lama," kata Zoë.

"Ketika dia mendengar suara kami, dia berlari ke pelukan kami. Itu sungguh menakjubkan mendapatkan dia kembali setelah sekian lama. "

Setelah sekian lama berpisah, keluarga Eilbeck sangat senang memiliki "kru" mereka kembali bersama.

"Saya sadar dia anjing, tapi kami menganggap diri kami sebagai kru," kata Zoë.

"Tinggal di perahu, Anda benar-benar harus bekerja sama. Dan meskipun dia hanya bermalas-malasan dan tidak benar-benar melakukan apa pun, kami tetap menganggapnya sebagai anggota kru kami."

[Gambas:Instagram]

Keluarga tersebut telah pindah ke Scotland Island, sebuah pulau dan pinggiran kota di Northern Beaches Sydney, untuk melanjutkan "gaya hidup air" mereka dan putra mereka kembali ke sekolah.

Mereka melakukan perjalanan bolak-balik ke daratan dengan perahu kecil.

"Pip amat senang bisa kembali ke air, itu karena dia adalah anjing perahu," tambah Zoë.

"Dia langsung kembali ke apa yang paling dia cintai, yaitu berbaring di dek kami dan memberikan jilatan dan kegembiraan."

Jika mereka dapat melanjutkan perjalanan mereka, Zoe yakin mereka saat ini berada di French Polynesia, atau dalam perjalanan ke Fiji.

Namun kapal mereka, yang disebut No Plans Just Options, masih berlabuh di tempat yang sama saat mereka tinggalkan pada bulan Maret.

Keluarga tersebut telah menerima bahwa mereka tidak akan dapat berlayar kembali ke Australia, yang tetap tertutup bagi para pelancong, dalam waktu dekat.

Mereka baru-baru ini membuat keputusan sulit untuk menjual kapal dan sekarang fokus untuk memanfaatkan kehidupan baru mereka di Scotland Island.

"Ini petualangan kami berikutnya," kata Zoe, menekankan bahwa pembatasan perjalanan dan karantina wajib telah membuat pelayaran internasional "lambat dan rumit".

"Kami akan berlayar lagi dalam beberapa tahun mendatang," tambahnya.

Keluarga Eilbeck tetap berhubungan dengan semua pengasuh Pip, yang terus mengikuti petualangannya melalui akun Instagram.

"Saya merasa seperti kami telah berteman seumur hidup," kata Steinberg, mengungkapkan bahwa orang-orang sering berkomentar "kami merindukan Pip" di unggahan media sosialnya.

"Benar-benar menyenangkan bisa menjadi bagian dari kisah ini. Terutama selama masa pandemi yang cukup mengerikan bagi kebanyakan orang di dunia."

[Gambas:Video CNN]



(ard)