China Libur Panjang, 10 Juta Orang Akan Bertumpuk di Kereta

CNN Indonesia | Jumat, 02/10/2020 15:16 WIB
Sekitar 10 juta penduduk China diperkirakan bakal bertumpuk di kereta dalam masa liburan panjang nasional di Negara Panda pada tahun ini. Penduduk China memadati objek wisata West Lake di Hangzhou pada 1 Oktober 2020. (AP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Jutaan penduduk Tiongkok biasanya menghabiskan liburan National Day (Hari Nasional) selama seminggu untuk bepergian ke luar negeri.

Tahun ini, pembatasan perjalanan karena pandemi virus corona berarti bahwa sekitar 600 juta wisatawan - sekitar 40 persen dari populasi - akan melakukan perjalanan di China selama liburan yang dimulai Kamis (1/10), menurut Ctrip, agen perjalanan online terbesar di China.

Jumlah itu terbilang turun 25 persen dari tahun lalu, ketika wisatawan melakukan 782 juta perjalanan domestik dan menghasilkan pendapatan pariwisata 650 miliar yuan (sekitar Rp1,4 trilun), menurut data pemerintah.


Penurunan terjadi karena sebagian besar penduduk China masih waspada terhadap virus corona dan memilih untuk tidak liburan. Perbatasan negara tetap tertutup untuk pengunjung internasional.

Liburan delapan hari pada tahun ini, yang bertepatan dengan Festival Menjelang Musim Gugur, akan menjadi ujian berat apakah industri pariwisata China dapat bangkit kembali setelah pukulan yang terjadi di awal tahun.

Perjalanan di dalam negeri, dan terkadang bahkan di dalam kota, dibatasi dimulai dengan Tahun Baru Imlek ketika China memerangi penyebaran virus corona yang muncul di pusat kota Wuhan dan telah membuat lebih dari 34 juta orang sakit, serta menewaskan lebih dari 1 juta orang.

Liburan selama seminggu di bulan Oktober biasanya merupakan waktu tersibuk untuk perjalanan domestik.

Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata mengatakan bahwa pendapatan pariwisata mencapai 76,7 miliar yuan pada Kamis, mendekati 70 persen dari tahun lalu.

Di Beijing, 223 tempat wisata utama mendaftarkan hampir 1,1 juta kunjungan, kata Biro Kebudayaan dan Pariwisata kota.

Dengan turis dengan pengeluaran terbesar di dunia menghabiskan uang mereka untuk bepergian di dalam negeri, pemerintah daerah menawarkan diskon dan subsidi kepada turis, termasuk tiket gratis atau diskon besar ke tempat-tempat wisata.

Zhao Kerui, seorang desainer dengan jadwal kerja yang fleksibel, sering melakukan beberapa perjalanan ke luar negeri setiap tahunnya. Tahun lalu, dia mengunjungi Malaysia dan Jepang.

Dia telah merencanakan untuk mengunjungi Istanbul di Turki atau ke pulau Jeju di Korea Selatan tahun ini, tetapi akhirnya memutuskan untuk mengunjungi kota-kota seperti Chengdu, yang dikenal sebagai rumah panda, serta Guilin yang indah, yang terkenal dengan perbukitan kapur karstnya.

"Untuk melakukan perjalanan ke luar negeri, Anda akan dikarantina selama setengah bulan ketika Anda tiba, dan ketika Anda kembali, itu adalah setengah bulan karantina lagi," kata Zhao.

"Satu bulan telah berlalu dengan kamu tidak melakukan apa-apa. "

Cao Ke, seorang peneliti sains yang berbasis di Shanghai, biasanya menghabiskan liburan Hari Nasionalnya dengan bersantai di pantai-pantai di pulau Phuket di Thailand.

Tahun ini dia menuju ke provinsi pesisir selatan Fujian di Cina, berharap bisa mengambil beberapa foto yang bagus.

"Saya biasanya lebih suka bepergian ke luar negeri, karena terlalu banyak orang yang bepergian ke dalam negeri, dan akomodasi serta makan menjadi sangat mahal," kata Cao.

Thailand, salah satu tujuan paling populer di kalangan wisatawan Tiongkok, menutup bandaranya untuk penerbangan komersial internasional pada bulan April dan belum sepenuhnya dibuka kembali untuk pariwisata.

Jadi sebaliknya, penduduk China akan berkerumun di tempat-tempat wisata populer, seperti resor Disneyland di Shanghai dan pangkalan penelitian pengembangbiakan panda di kota barat daya Chengdu, kata laporan Ctrip.

China adalah salah satu dari sedikit negara di dunia di mana jutaan orang secara bebas melakukan tur keliling negeri, sementara sebagian besar negara melarang penduduknya melakukan perjalanan yang tidak perlu saat mereka memerangi wabah virus corona.

China telah melaporkan tidak ada infeksi virus corona yang ditularkan secara lokal sejak 16 Agustus, dan Kementerian Budaya dan Pariwisata negara itu bulan lalu melonggarkan pembatasan di lokasi wisata, memungkinkan mereka beroperasi dengan kapasitas 75 persen.

Pengunjung juga didorong untuk mematuhi aturan jarak sosial selama perjalanan mereka.

Jumlah wisatawan di destinasi utama di seluruh negeri melonjak hampir 159 persen pada kuartal kedua tahun ini dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, pada puncak penutupan pandemi.

Jumlah wisatawan yang mengunjungi resor dan terlibat dalam pariwisata pedesaan pada Juli dan Agustus sekitar 90 persen dari tingkat tahun lalu, kata Shan Gangxin, seorang pejabat kementerian budaya dan pariwisata China, kepada wartawan di Beijing minggu ini.

Pemesanan hotel 50 persen lebih tinggi dibandingkan tahun lalu, dan pemesanan maskapai penerbangan setara dengan 2019, dibantu oleh diskon untuk hotel dan penerbangan, menurut data dari Fliggy, cabang perjalanan online Alibaba.

Zeng Xiaoqi, perawat berusia 24 tahun dari provinsi Hunan di China tengah, merencanakan perjalanan ke Beijing untuk liburan merayakan ulang tahun ke-50 ibunya.

"Sebelum saya pergi, saya mengikuti tes kesehatan di kampung halaman saya dan menelepon lokasi wisata yang ingin saya tuju untuk menanyakan apakah mereka buka selama minggu liburan, dan bagaimana tiket bisa dipesan," kata Zeng.

"Saya tidak berangkat sampai semua persiapan selesai."

Dia mengaku tidak khawatir bepergian di dalam China, karena sebagian besar daerah saat ini berisiko rendah terkait virus corona.

Meskipun demikian, sebagai tindakan pencegahan, Zeng mengatakan dia telah dilengkapi dengan masker, pembersih tangan, dan tisu basah untuk penerbangan dan kereta kecepatan tinggi ke Beijing.

Otoritas perkeretaapian mengatakan mereka memperkirakan 108 juta perjalanan kereta akan dilakukan antara 28 September hingga 8 Oktober, atau rata-rata hampir 10 juta per hari.

Secara keseluruhan, jumlah penumpang kereta api dan maskapai penerbangan diperkirakan masih lebih rendah dari tahun-tahun sebelumnya di tengah kekhawatiran bahwa pembatasan dapat diberlakukan kembali jika kasus baru terdeteksi.

Seperti banyak orang China lainnya, Zhao berencana untuk tetap melakukan perjalanan domestik selama beberapa bulan ke depan.

"Sejujurnya, sama saja apakah saya bepergian ke luar negeri atau berkeliling China," katanya. Saya melakukannya untuk bersantai.

(AP/ard)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK