Paris Fashion Week Pakai Alat Ukur Dampak Lingkungan

tim, CNN Indonesia | Senin, 07/06/2021 13:59 WIB
Paris Fashion Week bakal menggunakan alat baru untuk mengukur jejak karbon dan limbah tekstil untuk mengurangi dampak buruk terhadap lingkungan. LV di Paris Fashion Week (Vianney Le Caer/Invision/AP/Vianney Le Caer)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tekstil dan fashion nyatanya menyumbang banyak limbah bagi lingkungan. Namun seiring berjalannya waktu, kesadaran akan pentingnya mengelola limbah tekstil agar tak berdampak buruk pada lingkungan usai peragaan busana jadi perhatian tersendiri.

Fédération de la Haute Couture et de la Mode, badan pengelola mode Prancis, memanfaatkan raksasa audit, akuntansi, dan konsultan Price water house Coopers untuk mengembangkan dua alat baru guna mengukur dampak lingkungan, sosial, dan ekonomi dari banyak pertunjukan di Paris Fashion Week mendatang.

Laman WWD melaporkan bahwa federasi fesyen itu akan menghadirkan alat digital ini akan membantu sejumlah brand fashion di Pekan Mode Paris untuk mengukur dampak lingkungan dari pertunjukan dan koleksi mereka dengan tujuan untuk mengetahui rekam jejak brand tersebut terhadap lingkungan hidup.


"Pengukuran adalah langkah penting untuk mendapatkan wawasan dan pengetahuan," kata Cecilie Thorsmark, kepala eksekutif Pekan Mode Kopenhagen.

Mereka memperkenalkan uji coba pada Januari 2021 dari sistem di mana rumah mode harus memenuhi 18 standar minimum dan mencetak poin yang diperlukan dengan 2023 untuk berpartisipasi kembali dalam acara tersebut.

"Sebagai penyelenggara pekan mode, kami memiliki dampak dan harus menggunakannya untuk mempercepat upaya keberlanjutan di industri."

Setelah 18 bulan perencanaan, alat tersebut akan diluncurkan untuk musim Semi/Musim Panas 2022 yang dijadwalkan dari 27 September hingga 5 Oktober, yang diharapkan dalam bentuk fisik dan digital. Sebelum itu, pertunjukan pria dan adibusana pada bulan Juni dan Juli akan kembali ke bentuk fisik setelah beralih ke acara digital sepenuhnya selama pandemi.

"Kami telah mengembangkan alat yang dapat diduplikasi di ruang angkasa dan disesuaikan dengan berbagai jenis acara," Pascal Morand, presiden eksekutif Fédération de la Haute Couture et de la Mode," dikutip dari Vogue.

"Paris adalah ibu kota mode dunia, dan dikatakan bahwa Paris adalah ibu kota mode digital dunia dengan pekan mode online. Ini tanggung jawab kami untuk mengembangkan alat yang diperlukan dalam hal keberlanjutan."

komite penasehat seputar pengembangan PwC termasuk perusahaan produksi fashion show Bureau Betak dan agensi PR DLX, sementara 37 pemangku kepentingan, termasuk rumah seperti Chanel, Herms, Kering, agensi model dan venue, juga berpartisipasi dalam proyek tersebut.

"Semua parameter lingkungan, sosial dan ekonomi diperhitungkan; itu keseimbangan," kata Sylvain Lambert, mitra PWC, co-head of sustainability.

Pekan mode di Paris serta New York, Milan, dan London telah diteliti karena dampak lingkungan yang besar dan kuat: pertunjukan langsung mengundang editor, pembeli, model, dan bakat serta peserta lainnya untuk melakukan perjalanan ke seluruh dunia beberapa kali dalam setahun. Pertunjukan landasan pacu Saint Laurent 2019 yang dipentaskan di pantai Malibu menerima kritik karena melanggar peraturan lingkungan.

Mengutip Antara, federasi telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jejak karbon pada lingkungan dari Pekan Mode Paris, dengan menggunakan angkutan berupa mobil listrik untuk mengangkut peserta ke pertunjukan di sekitar ibu kota, mendaur ulang limbah dan bekerja dengan organisasi La Réserve des Arts untuk penggunaan kembali set.

(chs)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK