HARI JANTUNG SEDUNIA

Kemenkes: Banyak Pegawai Pemerintah yang Sakit Jantung

CNN Indonesia
Kamis, 29 Sep 2022 15:30 WIB
Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI menemukan bahwa jika dilihat dari profesi, pasien penyakit jantung di Indonesia didominasi oleh pegawai pemerintah. Ilustrasi. Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI menemukan bahwa jika dilihat dari profesi, pasien penyakit jantung di Indonesia didominasi oleh pegawai pemerintah. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tampaknya pegawai pemerintah harus banyak-banyak menjaga kesehatan jantung. Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI menunjukkan penderita penyakit jantung didominasi oleh pegawai pemerintah.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kemenkes Eva Susanti menuturkan bahwa tren penyakit jantung koroner lebih tinggi pada perempuan yakni 1,6 persen, sedangkan laki-laki 1,3 persen. Kemudian dilihat dari profesi, penyakit jantung mendominasi kalangan pegawai pemerintah.

"Jika dilihat dari pekerjaan, ironisnya justru terjadi pada pegawai pemerintah," kata Eva dalam talkshow Jantung Sehat pada Selasa (27/9), seperti dikutip dari Antara.

Pasien penyakit jantung dari kalangan pegawai pemerintah tercatat sebanyak 2,7 persen dengan pasien terbanyak dari TNI, Polri, PNS, BUMN, dan BUMD.

Penyakit jantung sendiri hingga saat ini masih jadi ancaman di Indonesia. Berdasarkan data Riskesdas 2018, prevalensi penyakit jantung berdasarkan diagnosis dokter mencapai 1,5 persen.

Eva menambahkan, masyarakat perlu lebih memperhatikan penyakit lain yang berkaitan dengan penyakit jantung, terutama hipertensi.

Hipertensi merupakan awal dari penyakit jantung. Dari hipertensi, kemudian bisa menyusul penyakit-penyakit tidak menular lain dengan biaya pengobatan tinggi.

"Biaya untuk penyakit tidak menular (PTM) saja, ini ada lebih dari 7,7 triliun. Juga stroke dengan biaya 1,9 triliun dan penyakit gagal ginjal itu 1,6 triliun. Ini sesuai dengan data BPJS 2021," katanya.

Bukan Cuma Penyakit Orang Dewasa

Sementara itu, Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI) Radityo Prakoso mengingatkan bahwa penyakit jantung bisa diderita siapa saja, dari berbagai kalangan usia, termasuk bayi.

PERKI mencatat, tiap tahun sebanyak 80 bayi di Indonesia lahir dalam kondisi kelainan jantung bawaan.

Dari sini, dia menegaskan bahwa penyakit jantung tidak boleh lagi disebut penyakit orang tua.

"Saya kira ini hampir merata, kalau ditanya bayi baru lahir pun bisa menderita penyakit jantung tergantung klasifikasi dari penyakit jantungnya," kata Radityo, dalam kesempatan serupa.

(asr/asr)


[Gambas:Video CNN]
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER