Fakta di Balik Viralnya Air Kelapa untuk Covid-19

tim | CNN Indonesia
Rabu, 21 Jul 2021 07:49 WIB
Air kelapa untuk covid jadi viral di sosial media sejak beberapa waktu lalu. Berikut faktanya. Air kelapa untuk covid jadi viral di sosial media sejak beberapa waktu lalu. Berikut faktanya. (iStockphoto/amriphoto)
Jakarta, CNN Indonesia --

Air kelapa untuk covid jadi viral di sosial media sejak beberapa waktu lalu. Racikan air kelapa yang dicampur dengan jeruk nipis, madu, dan garam disebut-sebut bisa dikonsumsi sebagai obat herbal pembunuh virus covid-19. Selain itu, pesan viral tersebut menyebut bahwa setelah 1 jam mengkonsumsi campuran bahan-bahan tersebut, virus dalam tubuh akan hilang dan tes swab akan menunjukkan hasil negatif.

Namun mengutip laman resmi Covid19.go.id, hal ini adalah hoax. Racikan tersebut tak bisa membunuh virus covid-19.

Ketika dihubungi terpisah, dokter spesialis gizi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), Saptawati Bardosono mengatakan bahwa air kelapa hijau bukanlah obat.


"Bukan obat karena belum ada penelitian tentang berapa dosis dan kapan harus diminumnya," kata Saptawati atau yang kerap disapa Tatik, saat dihubungi CNNIndonesia.com, Senin (5/7).

Selain itu, Tatik juga mengungkapkan bahwa mitos lain soal air kelapa muda bisa menghilangkan efek vaksin juga disebut sebagai hoax dan mitos semata.

Perihal air kelapa untuk covid yang hanya mitos belaka, Juwalita Surapsari, dokter spesialis gizi klinis RS Pondok Indah juga menegaskan hal yang sama.

Dia mengungkapkan bahwa hingga kini belum ada bukti ilmiah bahwa air kelapa mampu berfungsi sebagai obat, walaupun mungkin saja bisa meningkatkan imunitas dari kandungannya.

"Jadi jika dia merasa lebih baik, sebenarnya itu sesuatu yang bersifat subjektif dan kita harus melihatnya secara komprehensif, yang pertama kemungkinan memang orang ini sudah menjalankan pengobatan yang dianjurkan," ungkapnya dalam pernyataan yang diterima CNNIndonesia.com.

"Tidak selalu pengobatan itu bersifat spesifik terhadap Covid-19, tetapi mungkin diberikan juga obat-obatan yang sifatnya suportif oleh dokter. Kemudian yang kedua, mereka sudah menjalani diet seimbang yang sifatnya memang mendukung penyembuhan."

Juwalita menyebut bahwa ada kemungkinan bahwa kandungan air kelapa termasuk kadar elektrolitnya yang cukup tinggi karena mengandung kalium dan magnesium memang membantu meningkatkan imunitas. Kedua unsur ini sangat baik untuk mengontrol tekanan darah dan kesehatan jantung yang juga bisa berarti terkait pada pencegahan penyakit komorbid (penyerta) pada Covid-19.

"Kemungkinan juga konsumsi air kelapa bisa memberi sugesti positif pada orang yang mengonsumsinya. Semua yang sifatnya sugesti positif terhadap tubuh kita bisa membawa dampak yang baik juga."

"Air Kelapa bisa jadi alternatif, tetapi bisa juga mencari alternatif lain. Kebiasaan minum air kelapa ini boleh-boleh saja, asalkan kita tetap menjaga variasi makanan kita, karena prinsip nutrisi seimbang adalah kita dapat menjaga variasi makanan kita sehingga seluruh kebutuhan macronutrient dan micronutrient dapat tercapai."

Kandungan air kelapa

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER