FOTO: Ironi Wayang Potehi, Kearifan yang Terabaikan

CNN Indonesia/Adhi Wicaksono, CNN Indonesia | Senin, 03/02/2020 12:53 WIB

Jakarta, CNN Indonesia -- Berbeda dengan wayang golek atau wayang kulit, wayang potehi tak beregenerasi dengan baik di Indonesia. Saat ini, hanya ada 10 orang dalang yang siap pentas.

Wayang potehi merupakan wayang tiga dimensi yang berasal dari China. Potehi berarti kesenian wayang yang terbuat dari kain kantong, karena po artinya kain, te adalah kantong, dan hi diartikan sebagai penampilan kesenian. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Dulu, wayang potehi dimainkan sebagai ritual pemujaan dewa di kelenteng-kelenteng. Ia juga populer sebagai hiburan kala Imlek. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Wayang potehi dibawa oleh warga Fujian yang pindah ke sejumlah negara di Asia Tenggara, sekitar abad ke-16. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Sebelum kemerdekaan, wayang potehi tersebar hampir di seluruh wilayah Indonesia. Mayoritas berada di Sumatera, Jawa, dan Kalimantan. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Beda nasib dengan wayang kulit atau wayang golek, dalang wayang potehi kini menurun drastis. Dalang wayang potehi yang siap pentas berjumlah kurang dari 10 orang di Indonesia. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Selain regenerasi yang sangat sedikit, wayang potehi yang masih mengikuti pakem China juga dianggap membuatnya makin sulit berkembang. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Wayang potehi sejatinya tak hanya dimainkan saat Imlek saja. Ia dinilai bisa menyebarkan kebaikan melalui kisah-kisah inspiratif. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Selain itu, wayang potehi juga memiliki keunggulan mudah dibuat dan mudah diperagakan. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)
Saat ini, wayang potehi yang ada di Indonesia telah menjadi milik bangsa dan diakui sebagai warisan budaya UNESCO. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)