Dua Nelayan WNI Diculik di Perairan Sabah

CNN Indonesia, CNN Indonesia | Kamis, 13/09/2018 13:43 WIB
Dua Nelayan WNI Diculik di Perairan Sabah Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Kemlu RI, Lalu Muhamad Iqbal, mengatakan pemerintah akan terus melakukan upaya perlindungan bagi para nelayan yang diculik di Perairan Sabah. (CNN Indonesia/Riva Dessthania Suastha)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Luar Negeri RI mengonfirmasi kabar dua nelayan warga negara Indonesia diculik di Perairan Sabah, Malaysia, pada Selasa (11/9) lalu.

"Pada tanggal 11 September 2018, sekitar pukul 01.00, telah terjadi penculikan oleh kelompok bersenjata terhadap 2 nelayan WNI yang bekerja di kapal penangkap ikan berbendera Malaysia, Dwi Jaya I," ujar Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Kemlu RI, Lalu Muhamad Iqbal.

Melalui pernyataan tertulis pada Kamis (13/9) itu, Iqbal mengungkap identitas kedua WNI tersebut, yaitu Samsul Saguni dan Usman Yunus. Menurut Iqbal, keduanya berasal dari Sulawesi Barat.
Iqbal mengatakan bahwa Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi, sudah memerintahkan perwakilan dari Konsulat Jenderal RI di Tawau untuk berkunjung ke Semporna dan bertemu dengan otoritas setempat, pemilik kapal, dan saksi pelapor.


Sementara itu, Kemlu juga sudah menyampaikan kabar ini kepada pihak keluarga korban sekaligus memberikan pendampingan. Kemlu pun sudah berkoordinasi dengan pemda setempat.

Namun, Iqbal belum dapat mengonfirmasi pihak yang menculik para WNI itu. Ia juga tak dapat memastikan tuntutan untuk membebaskan WNI tersebut karena pihak penculik belum menghubungi keluarga atau aparat.
Retno sendiri sudah menghubungi Menteri Luar Negeri Malaysia, Saifuddin Abdullah, untuk menyampaikan keprihatinan terhadap insiden ini.

"Menlu telah melakukan komunikasi dengan Menlu Malaysia guna menyampaikan keprihatinan mendalam terhadap kejadian tersebut dan meminta jaminan keamanan bagi WNI yang bekerja di wilayah Sabah, khususnya yang bekerja sebagai nelayan," kata Iqbal.

Penculikan nelayan WNI di Perairan Sabah memang sudah terjadi beberapa kali. Iqbal memastikan pemerintah akan melakukan berbagai upaya perlindungan bagi kedua WNI ini sebagaimana yang dilakukan pada 11 korban sebelumnya. (has/has)