Korut-Korsel Rapat dengan PBB soal Perdamaian Perbatasan

Tim, CNN Indonesia | Selasa, 16/10/2018 12:02 WIB
Korut-Korsel Rapat dengan PBB soal Perdamaian Perbatasan Ilustrasi DMZ. (AFP Photo/Ed Jones)
Jakarta, CNN Indonesia -- Korea Utara, Korea Selatan, dan Komando Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNC) mengadakan pembicaraan pertama mengenai pengurangan ketegangan perbatasan kedua negara, Selasa (16/10).

Kementerian Pertahanan Korsel melaporkan bahwa pertemuan tertutup itu berlangsung di Desa Panmunjom yang terletak di perbatasan kedua negara. Rapat itu dipimpin oleh pejabat militer dari masing-masing pihak.

Rapat ini adalah tindak lanjut dari hasil pertemuan tingkat tinggi kedua negara pada bulan lalu, di mana Kim Jong-un dan Presiden Moon Jae-in sepakat mengurangi ketegangan di zona demiliterisasi (DMZ).
Kesepakatan itu termasuk menghentikan latihan militer, zona larangan terbang di dekat perbatasan, dan penghapusan secara bertahap ranjau darat di DMZ.


Sebagai langkah awal, kedua Korea mengupayakan penutupan 11 pos jaga dalam radius 1 kilometer dari Garis Demarkasi Militer (MDL) pada akhir tahun ini.

Bulan ini, mereka juga mulai melakukan penarikan ranjau di beberapa daerah dan akan membangun jalan untuk memfasilitasi proyek pencarian tentara yang hilang pada Perang Korea 1950-1953.
Mereka juga berencana untuk menarik senjata api dari wilayah Joint Security Area (JSA) di Panmunjom. Kedua negara akan mengerahkan masing-masing 35 personel keamanan di sana, seusai perjanjian gencatan senjata.

Turis dari kedua Korea serta luar negeri akan diizinkan untuk masuk dan keluar dengan bebas di JSA.

"Langkah-langkah yang dirancang akan berlangsung selama satu bulan hingga perbatasan mereka berubah menjadi tempat damai dan rekonsiliasi," demikian pernyataan Kemhan Korsel.

"Sebagian besar operasi ini akan dilaksanakan oleh kedua Korea, namun mereka memastikan bahwa dukungan UNC juga penting, karena ada elemen AS dan pengelola Komisi Gencatan Senjata Militer PBB (UNCMAC) di dalamnya," kata seorang sumber anonim Korea Selatan.
Perdamaian di perbatasan ini adalah bagian dari upaya perbaikan hubungan antara Korut dan Korsel.

Pada Senin (15/10), kedua Korea sepakat mulai menghubungkan kembali jalur kereta api dan jalan meski AS khawatir hubungan baik Korut dan Korsel dapat merusak upaya untuk menekan Pyongyang agar melucuti senjata nuklirnya. (cin/has)