Perdana, Politikus Partai Republik Serukan Pemakzulan Trump

CNN Indonesia | Senin, 20/05/2019 11:30 WIB
Perdana, Politikus Partai Republik Serukan Pemakzulan Trump Seorang anggota Kongres AS, Justin Amash, menjadi politikus Partai Republik pertama yang menyerukan pemakzulan Presiden Donald Trump. (Reuters/Jonathan Ernst/File Photo)
Jakarta, CNN Indonesia -- Seorang anggota Kongres Amerika Serikat, Justin Amash, menjadi politikus Partai Republik pertama yang menyerukan pemakzulan Presiden Donald Trump.

Amash meyakini Presiden Amerika Serikat Donald Trump telah melakukan "tindakan yang berpotensi untuk dimakzulkan."

Anggota Kongres yang mewakili daerah Michigan itu juga menuduh Jaksa Agung AS, William Barr, "sengaja" menyesatkan publik atas rangkuman hasil penyelidikan jaksa khusus Robert Mueller terkait campur tangan Rusia dalam pemilu 2016.


Dalam rangkumannya, Barr menyimpulkan bahwa penyelidikan Mueller tidak cukup membuktikan Trump berkolusi dengan Rusia dalam pemilu lalu. 
Sementara itu, menurut Ammash "beberapa anggota Kongres yang membaca laporan Mueller" bahkan mengi[Gambas:Video CNN]dentifikasi "beberapa contoh perilaku Trump yang mencerminkan upaya menghalangi proses hukum."

"Tidak diragukan lagi siapa pun yang bukan Presiden AS akan didakwa berdasarkan bukti seperti (dalam laporan Mueller) itu," kata Amash melalui Twitter, Minggu (19/5).

"Bertolak belakang dengan penggambaran Barr, laporan Mueller mengungkapkan bahwa Presiden Trump terlibat dalam tindakan spesifik dan pola perilaku yang memenuhi syarat untuk dimakzulkan," katanya.



Amash merupakan politikus Partai Republik pertama yang menyerukan pemakzulan Trump. Komentar Amash itu bahkan dinilai sangat keras, melebihi sejumlah petinggi Partai Demokrat di Kongres yang telah mendorong wacana pemakzulan Trump selama ini.

Sesama anggota Kongres dari Michigan, politikus Demokrat Rashida Tlaib, mendesak Amash untuk mendukung resolusi pemakzulan Trump yang digagasnya.

"@justinamash temui saya di 1628 Longworth. Saya memiliki resolusi penyelidikan pemakzulan yang pasti Anda akan dukung," ucap Tlaib melalui Twitter seperti dilansir AFP.

Hasil penyelidikan Mueller memang menjadi sorotan besar di AS. Dalam penyelidikannya, Mueller sudah mewawancarai sejumlah pejabat penting, baik dari tim kampanye Trump maupun Rusia.

[Gambas:Video CNN]

Beberapa mantan orang kepercayaan Trump sendiri sudah mengaku bersalah atas sejumlah tuduhan berkaitan dengan Rusia. 

Namun, Barr menyatakan bahwa investigasi Mueller tidak menemukan bukti Trump berkolusi dengan Rusia. Barr juga menganggap Mueller belum memiliki cukup bukti atas tuduhan Trump berupaya mengganggu proses penyelidikan.

Dengan kesimpulan Barr, Trump mengklaim dirinya terbebas sepenuhnya dari tuduhan Mueller. Meski begitu, Mueller menegaskan bahwa walau belum cukup bukti, bukan berarti Trump terbebas dari segala kecurigaan. (rds/has)