Putin Larang Penerbangan dari Rusia ke Georgia

CNN Indonesia | Sabtu, 22/06/2019 02:40 WIB
Putin Larang Penerbangan dari Rusia ke Georgia Presiden Rusia Vladimir Putin. (Sputnik/Alexei Druzhinin/Kremlin via REUTERS)
Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dekrit pada Jumat (21/6) terkait larangan bagi maskapai penerbangan Rusia terbang ke Georgia. Larangan terbang itu berlaku mulai 8 Juli mendatang.

Hal ini menyusul bentrokan sengit di Georgia mengenai seorang anggota parlemen Moskow yang diizinkan berbicara di parlemen di Tbilisi.


Kremlin mengatakan pihaknya juga merekomendasikan agen-agen perjalanan menunda kunjungan ke Georgia dari Rusia.

"Dari 8 Juli 2019, maskapai penerbangan Rusia untuk sementara dilarang melakukan penerbangan dari wilayah Federasi Rusia ke wilayah Georgia," kata dekrit yang diterbitkan di situs web Kremlin, seperti dikutip AFP.


Sebelumnya ribuan warga Georgia menyerbu gedung parlemen negara tersebut selama rapat umum. Mereka menentang pidato yang disampaikan seorang anggota parlemen Rusia.


Pidato anggota parlemen Rusia, Sergei Gavrilov, di hadapan para delegasi telah memicu demonstrasi di Georgia. Gavrilov ikut serta dalam Majelis Antarparlemen untuk Orthodoksi (IAO). Lembaga ini dibentuk oleh parlemen Yunani pada 1993 untuk membina hubungan antara anggota parlemen Kristen Ortodoks.

Para politisi dan masyarakat Georgia menentang keras kehadiran Moskow di negara tersebut.

Georgia merupakan wilayah pecahan Uni Soviet. Saat ini Rusia dan Georgia memperebutkan dua wilayah di Georgia, yakni Abkhazia dan Ossetia Selatan. Kedua wilayah itu diduduki Rusia pada 2008.

Meski Moskow mengakui mereka sebagai negara merdeka, namun pasukan Rusia tetap berada di sana sejak saat itu.


[Gambas:Video CNN] (AFP/pmg)