Zakir Naik Minta Maaf Usai 10 Jam Diinterogasi Polisi

CNN Indonesia | Selasa, 20/08/2019 11:55 WIB
Zakir Naik Minta Maaf Usai 10 Jam Diinterogasi Polisi Dai kondang asal India, Zakir Naik, menyampaikan permintaan maaf pada Selasa (20/8), setelah diinterogasi selama sepuluh jam akibat komentar rasialnya. (ANTARA FOTO/Novrian Arbi)
Jakarta, CNN Indonesia -- Dai kondang asal India, Zakir Naik, menyampaikan permintaan maaf pada Selasa (20/8), setelah ia diinterogasi selama sepuluh jam oleh kepolisian Malaysia terkait komentarnya yang dianggap bernada rasial.

"Meski saya sudah memberikan klarifikasi, saya rasa saya berutang permohonan maaf kepada semua orang yang merasa sakti hati karena kesalahpahaman ini," katanya melalui sebuah pernyataan yang dikutip Malay Mail.

Zakir kemudian menyatakan bahwa ia tak pernah bermaksud menyakiti hati orang lain, apalagi satu komunitas.


"Sangat sedih melihat serangkaian kejadian ini dapat menyebabkan umat non-Muslim menyebut saya rasial," katanya seperti dilansir Free Malaysia Today.

Pernyataan itu berlanjut, "Saya juga sedih karena mereka yang terluka tak mendengar langsung ceramah saya, tapi mendasarkan anggapannya dari kutipan yang di luar konteks."
Zakir mengatakan bahwa semua ini membuatnya sedih karena dapat mencoreng citra Islam dan membuat orang ingin menjauh dari agama tersebut.

Nama Zakir memang sedang ramai diperbincangkan di Malaysia karena dianggap memicu perpecahan dalam negara. Sejumlah menteri sampai-sampai mendesak agar pemerintah Malaysia mengusir dai yang masih memegang status penduduk tetap itu.

Kisruh ini bermula ketika Zakir menyebut umat Hindu sebagai minoritas di Malaysia memiliki "hak seratus kali lipat" ketimbang Muslim yang juga merupakan minoritas di India.
Selain itu, Zakir juga pernah menyatakan etnis China di Malaysia hanya "tamu" dan seharusnya dipulangkan ke negara asalnya.

Masalah ras dan agama sendiri merupakan isu sensitif di Malaysia, di mana Muslim menjadi mayoritas dengan porsi 60 persen dari total 32 juta warga.
Polemik ini berujung pada pelarangan ceramah Zakir Naik di seluruh wilayah Malaysia. Kepala hubungan masyarakat kepolisian Malaysia, Asmawati Ahmad, mengatakan bahwa keputusan ini diambil demi kepentingan keamanan nasional.

"Ya, perintah tersebut sudah diberikan kepada seluruh jajaran kepolisian dan ini semua dilakukan untuk kepentingan keamanan nasional demi menjamin keharmonisan rasial," ujar Ahmad kepada Malay Mail. (has/has)