RI-Malaysia Akan Sepakati Perbatasan Negara di Dua Titik

Tim, CNN Indonesia | Sabtu, 16/11/2019 15:59 WIB
RI-Malaysia Akan Sepakati Perbatasan Negara di Dua Titik Perbatasan Indonesia-Malaysia, Sebatik, Kalimantan Utara. (Foto: CNN Indonesia/LB Ciputri Hutabarat)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pemerintah Indonesia dan Malaysia akan menyepakati batas negara di wilayah Sungai Simantipal dan Titik C500-C600 Kecamatan Sebatik dalam nota kesepahaman (MoU) pada pekan depan di Malaysia.

Direktur Topografi Angkatan Darat Brigadir Jendral Asep Edi Rosidin mengatakan, patok batas negara sudah terpasang di lapangan.

Pemasangan patok penanda batas negara ini akan disahkan dengan penandatanganan MoU antara pemerintah Indonesia dan Malaysia.



"Batasnya sudah ditentukan lewat hasil survei antara Indonesia dengan Malaysia. Patoknya sudah ada di sana. Minggu depan akan ditandatangani MoU-nya," kata Asep di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (16/11).

Asep mengatakan Sungai Simantipal dan Titik C500-C600 merupakan dua dari sembilan outstanding boundary problem (OBP) yang telah dibahas sejak 1974.

OBP terbagi ke dalam dua bagian, yaitu Barat dan Timur. Ada 4 OBP di Barat, yaitu Batu Aum, Gunung Raya, Titik D400, dan sungai Buan/ Gunung Jagoi.

Sedangkan, di kawasan timur ada 5 OBP antara Kalimantan Utara dan Sabah yakni Pulau Sebatik, Sungai Sinapad, Sungai Simantipal, Titik B2700-B3100, dan Titik C500-C600.

Asep mengatakan, saat ini pemerintah sedang fokus untuk menyelesaikan kesepakatan batas negara di sektor timur.

Asep mengatakan lima OBP di sektor timur telah menemukan titik terang, dua di antaranya telah disepakati.

Lima OBP saat ini sudah masuk proses demarkasi atau penandaan batas negara. Lebih lanjut Asep berharap agar pemerintah bisa menyelesaikan negosiasi sengketa empat OBP di bagian Barat Indonesia dengan Malaysia.

Hal ini dilakukan untuk menghindari eskalasi konflik. Ia mengatakan pemerintah Indonesia dengan Malaysia akan mulai membicarakan empat OBP di bagian barat dalam MoU.

Kedua pemerintahan mereferensi batas negara melalui kajian dan survei berdasarkan peta perbatasan yang telah disepakati sejak zaman penjajahan Belanda-Inggris yakni Konvensi 1891, perjanjian 1915, dan perjanjian 1928.

"Empat di barat harus diselesaikan dengan baik," kata Asep.


Dalam kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pemetaan Batas Wilayah Badan Informasi Geospasial (BIG) Ade Komara mengatakan dalam MoU, Indonesia akan mendapat lahan dengan luas sekitar 4500 hektar di wilayah Sungai Simantipal.

Sedangkan di Titik C500-C600 Kecamatan Sebatik, Indonesia akan mendapat lahan dengan luas sekitar 400 hektar.

"Itu sesuai dengan hasil survei Indonesia-Malaysia dan sudah dipasang pilar pada saat itu tapi belum diakui Malaysia. Nah sekarang MoU akan disetujui," katanya.

[Gambas:Video CNN] (jnp/ayk)