AS Desak Warga Pergi dari Ukraina Antisipasi Serangan Rusia

rds | CNN Indonesia
Senin, 24 Jan 2022 07:30 WIB
Amerika meminta warga dan staf kedubesnya pulang karena khawatir Rusia benar-benar akan menyerang Ukraina. Menlu Amerika Serikat, Antony Blinken. (Foto: AFP/Andrew Harnik)
Jakarta, CNN Indonesia --

Amerika Serikat meminta seluruh warganya dan sebagian staf kedutaan besar di Ukraina pulang menyusul ancaman serangan Rusia ke negara Eropa tersebut semakin mengkhawatirkan.

Kementerian Luar Negeri AS menuturkan pihaknya akan mulai memulangkan staf non-esensial dan sejumlah anggota keluarga staf kedubes di Ukraina mulai Minggu (23/1).

"Pada 23 Januari 2022, Kemlu AS memerintahkan kepulangan sukarela dari para staf dan anggota keluarga staf kedubes AS di Kiev karena ancaman militer Rusia yang terus berlangsung," demikian pernyataan Kemlu AS.


AS juga telah memberlakukan imbauan perjalanan bagi warga ke Ukraina yang kini dikategorikan sebagai salah satu negara dengan tingkat risiko perjalanan paling tinggi.

Gedung Putih meminta warga AS tidak pergi ke Ukraina dan meminta masyarakatnya yang masih berada di negara itu untuk berhati-hati soal rencana Rusia melancarkan aksi militer terhadap Kiev.

"Warga AS yang berada di Ukraina juga harus mempertimbangkan meninggalkan negara itu sekarang berbagai opsi transportasi komersial," papar Kemlu AS menambahkan.

Dilansir CNN, perintah AS ini berlaku setelah Rusia terus mengerahkan peralatan tempur dan personelnya ke dekat perbatasan Ukraina.

Kementerian Pertahanan Ukraina mengklaim Rusia kini telah mengerahkan lebih dari 127 ribu pasukan ke dekat perbatasannya yang semakin membuat khawatir pihak Barat soal kemungkinan Moskow dapat menyerang kapan saja.

Hingga kini, AS masih belum mengetahui dengan pasti apakah Presiden Rusia Vladimir Putin benar-benar akan menginvasi Ukraina lagi.

Namun, beberapa pejabat intelijen AS dan Inggris mengaku telah memiliki bukti bahwa Putin tengah merencanakan menggulingkan pemerintahan Ukraina saat ini demi menggantikannya dengan pemimpin pro-Rusia.



(rds/rds)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER