Udaipur Sepekan Lockdown, Warga Ungkap Situasi usai Kasus Pemenggalan

CNN Indonesia
Selasa, 05 Jul 2022 10:16 WIB
Pejabat dan sejumlah warga mengungkapkan situasi di Kota Udaipur, usai sepekan lockdown karena kasus pemenggalan terhadap penjahit Hindu. Pejabat dan warga ungkap situasi di Jalan Maldas, Udaipur, usai sepekan lockdown karena kasus pemenggalan. (REUTERS/AMIT DAVE)
Jakarta, CNN Indonesia --

Pejabat dan sejumlah warga mengungkapkan situasi di Kota Udaipur, India, terutama di Pasar Jalan Maldas, usai sepekan lockdown karena kasus pemenggalan terhadap penjahit Hindu.

Situasi di Kota Udaipur masih sepi dan tegang memasuki sepekan lockdown atau pembatasan kegiatan di kota itu.

Lockdown diterapkan pemerintah menyusul kasus pemenggalan penjahit Udaipur, Kanhaiya Lal Teli, oleh dua pelaku warga muslim di kota itu. Korban dibunuh dua pelaku karena dianggap mendukung penghina Nabi Muhammad yang merupakan politikus Partai Bharatiya Janata (BJP).

Polisi juga telah menangkap dua pelaku pemenggalan yaitu Mohammad Riyaz dan Ghouze Mohammad.

[Gambas:Video CNN]

Memasuki sepekan, pemerintah negara bagian melakukan relaksasi izin kegiatan 12 jam. Akses internet di kota itu juga sudah kembali dibuka.

Meski lockdown telah dilonggarkan, suasana di Jalan Maldas Udaipur dekat tempat kejadian pemenggalan tampak masih tegang, seperti dikutip dari Indian Express.

Wakil Wali Kota Udaipur dan Presiden Kamar Dagang Industri Udaipur, Paras Singhvi, mengungkapkan situasi di kota tersebut saat ini.

"Situasinya tenang saat ini tapi pasar masih sepi pembeli. Ini merupakan tragedi besar dan 2-3 hari pertama merupakan yang terburuk bagi pasar ini," kata Singhvi.

"Para pelaku usaha amat ketakutan karena ini mungkin insiden pertama kali yang merupakan kejahatan keji di Udaipur. Jalan Maldas yang paling terkena dampak sangat parah," tuturnya, menambahkan.

Lanjut baca cerita para pedagang pasar Jalan Maldas Udaipur, di halaman berikutnya...

Warga Trauma Kasus Pemenggalan

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER