4 Negara di Asia Berpotensi Rusuh Buntut Krisis Ekonomi

CNN Indonesia
Kamis, 28 Jul 2022 15:00 WIB
Sejumlah negara di Asia berpotensi mengalami kerusuhan imbas krisis ekonomi yang mendera negara-negara itu. Demonstrasti di Sri Lanka setelah negaranya dinyatakan bangkrut. (REUTERS/DINUKA LIYANAWATTE)
Jakarta, CNN Indonesia --

Sejumlah negara di Asia berpotensi mengalami kerusuhan imbas krisis ekonomi yang mendera negara-negara itu.

Krisis ekonomi sebelumnya telah mengguncang Sri Lanka. Harga barang, terutama impor, gas LPG dan bahan bakar minyak (BBM) melonjak tajam. Krisis ini kemudian menjalar ke krisis politik di Sri Lanka dan menggulingkan pemerintahan Gotabaya Rajapaksa.

Selain Sri Lanka, berikut deret negara yang berpotensi rusuh imbas krisis ekonomi.

1. Myanmar

Myanmar masih berada dalam kekacauan usai militer melancarkan kudeta terhadap pemerintah yang sah pada Februari 2021 lalu.

Tak lama setelahnya, protes muncul di hampir seluruh negeri. Ekonomi juga tersendat imbas mal, pasar, hingga pertokoan tutup.

Yayasan Penelitian Pengamat (ORF) menuliskan dampak setiap kerusuhan sipil ekonomi domestik selalu brutal. Kudeta dan kekerasan berturut-turut telah mengurangi pertumbuhan dan produktivitas faktor-faktor produksi yang menjadi tulang punggung negara. Imbasnya, pengembalian investasi terhadap modal ekonomi bisa berkurang.

Lebih jauh, efek destruktif dari kudeta selalu meningkatkan tingkat depresiasi modal di Myanmar. Kemerosotan modal ekonomi Myanmar sebetulnya mulai terlihat sejak pandemi Covid-19. Namun, kondisi itu semakin parah usai militer melancarkan kudeta.

Setelah pengambilalihan itu, sebagian besar perusahaan dan firma mengalami penurunan penjualan, kekurangan arus kas, dan kesulitan mengakses layanan perbankan dan internet.

Kudeta juga berimbas pada kerugian ekonomi skala besar. Harga bahan bakar-bensin naik sebesar 33 persen dan solar sebesar 29 persen. Dolar juga mulai menjadi lebih mahal di Myanmar sejak Oktober 2021.

Dampak utama dari perubahan ini adalah peningkatan harga eceran hampir semua komoditi; minyak goreng meningkat hampir tiga kali lipat dari harga sebelum kudeta, dan harga impor pangan secara keseluruhan meningkat 20-50 persen.

[Gambas:Video CNN]

2. Afghanistan

Afghanistan juga belum keluar dari krisis usai Taliban mengambil alih negara ini pada 15 Agustus 2021 lalu.

Amerika Serikat membekukan aset negara ini. Selain itu, banyak komunitas internasional yang enggan mengirim bantuan finansial ke Afghanistan karena Taliban. Mereka menilai kelompok itu akan menerapkan pembatasan super ketat terhadap warga sipil, terutama perempuan.

Sejak Taliban mengambil alih kekuasaan, pengangguran meroket, dan kemiskinan di Afghanistan telah membahayakan jutaan orang.

Menurut Organisasi Buruh Internasional, lebih dari 500 ribu warga Afghanistan kehilangan pekerjaan mereka pada kuartal ketiga tahun 2021. Mereka juga mengatakan, jumlah orang yang akan kehilangan pekerjaan sejak Taliban mengambil alih diperkirakan akan mencapai 700 ribu hingga 900 ribu orang pada pertengahan 2022.

Lanjut baca di halaman berikutnya...

Bangladesh hingga Pakistan

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER