Sandiaga Sebut Jakarta Jadi Kota Megapolitan Terbesar di 2045

Safyra Primadhyta, CNN Indonesia | Sabtu, 24/03/2018 16:38 WIB
Sandiaga Sebut Jakarta Jadi Kota Megapolitan Terbesar di 2045 DKI Jakarta disebut Sandiaga Uno akan menjadi kota megapolitan terbesar di dunia pada 2045 nanti. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
Jakarta, CNN Indonesia -- Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menyoroti pertumbuhan pesat kota Jakarta yang diproyeksikan sejumlah ekonom bakal menjadi kota megapolitan terbesar di dunia pada 2045.

"Seperti diprediksi oleh sebagian ekonom, di usia Indonesia yang ke-100, Jakarta bakal menjadi kota megapolitan terbesar di dunia pada 2045," ujar Sandiaga saat menghadiri 7th South East Asia Studies Symposium 2018 di Balai Sidang Universitas Indonesia (UI), Kampus UI Depok, Sabtu (24/3).

Saat ini, posisi Jakarta sebagai kota metropolitan masih di bawah ibu kota Jepang, Tokyo. Namun, seiring meningkatnya perpindahan masyarakat ke kota, kepadatan Jakarta bakal meningkat.


"Pada 2050, sebanyak 75 persen dari populasi dunia akan tinggal di perkotaan dan sembilab persen perekonomian akan terpusat di area urban. Di Jakarta juga tak berbeda," ujar Sandiaga mengutip riset McKinsey.

Pemerintah kota Jakarta disebutnya mengantipasi perkembangan urban tersebut dalam penyusunan kebijakan, termasuk di dalamnya perbaikan infrastruktur dan upaya antisipasi dampaknya terhadap lingkungan.

Isu Besar di DKI Jakarta

Selain menyoroti isu perkembangan Jakarta, Sandiaga juga mengungkapkan isu besar yang menjadi tantangan ibu kota, yaitu keberagaman.

Warga Jakarta, lanjut Sandiaga, biasanya berasal dari percampuran antar-suku bangsa. Ia mencontohkan istrinya, Nur Asia Uno, yang merupakan warga Betawi asli. Namun, menurutnya, tak banyak yang tahu bahwa nenek dari istrinya merupakan orang Tionghoa yang berasal dari propinsi Fujian, Republik Rakyat China.

"Neneknya (Nur) orang China asli yang berasal dari propinsi Fujian," ujar Sandiaga.

Sandiaga sendiri bertutur bahwa ia berasal dari Sulawesi namun memiliki darah Sumatera.

"Bahkan, Pak Gubernur Anies (Anies Baswedan) lebih percampuran lagi," ujarnya merujuk Anies yang memiliki darah keturunan Arab.

Di acara yang sama, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menambahkan keberagaman sudah menjadi bagian dari Indonesia. Bahkan, semboyan bangsa Indonesia adalah "Bhinneka Tunggal Ika" atau berbeda-beda tetapi tetap satu.

Sayangnya, lanjut Anies, masyarakat kerap menekankan soal "Bhineka" dan lupa dengan "Ika". "Saya pikir persatuan itu sangat penting," ujar Anies. (vws)