Densus 88 Amankan Tujuh Terduga Teroris di Jatim, Dua Tewas

Abi Sarwanto, CNN Indonesia | Senin, 14/05/2018 15:04 WIB
Densus 88 Amankan Tujuh Terduga Teroris di Jatim, Dua Tewas Polisi menyergap tujuh orang terduga teroris, dua di antaranya ditembak mati. (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)
Jakarta, CNN Indonesia -- Detasemen Khusus 88 Anti-teror mengamankan tujuh terduga teroris di Sidoarjo dan Surabaya. Empat orang diamankan di Sidoarjo dan tiga orang di Jembatan Merah, Surabaya.

"Dari tujuh ini mereka sudah merencanakan penyerangan terhadap beberapa sasaran yang digagalkan. Kami tidak ingin membuka sasaran itu karena membawa dampak psikologi," kata Kepala Bidang Humas Polda Jawa Timur Frans Barung Mangera di Mapolda Jatim, Senin (14/5).

Frans menjelaskan dari tujuh orang tersebut, dua dari empat terduga teroris yang diamankan di Sidoarjo tewas karena melawan petugas. Ada pun inisial yang diamankan di Jembatan Merah, Surabaya yakni W, A dan F.

"Dari tujuh ini, dua dilumpuhkan, kami tembak mati karena melawan dan membahayakan petugas," katanya.


Dua terduga teroris yang tewas disebut melawan dengan menggunakan benda yang sampai saat ini masih diidentifikasi laboratorium forensik.

Dalam dua hari terakhir, rentetan aksi teror terjadi di Surabaya. Kemarin tiga gereja diguncang bom. Tadi malam, sebuah rusunawa di Sidoarjo ada bom yang meledak. Sementara hari ini, bom bunuh diri meledak di Markas Polrestabes Surabaya.

Sebanyak 21 orang tewas, masing-masing di tiga gereja 14 orang tewas, di rusunawa tiga orang tewas, dan di Mapolrestabes empat orang tewas. Di antara korban tewas, ada sembilan orang yang diduga menjadi pelaku pengeboman.

Sementara puluhan orang luka-luka dalam tiga kejadian tersebut, termasuk anggota kepolisian. (sur)