Kasus Dana Kemah Pemuda, Dahnil Siap Penuhi Panggilan Polisi

ctr, CNN Indonesia | Rabu, 12/12/2018 11:50 WIB
Kasus Dana Kemah Pemuda, Dahnil Siap Penuhi Panggilan Polisi Mantan Ketua PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak. (CNN Indonesia/Setyo Aji Harjanto)
Jakarta, CNN Indonesia -- Mantan Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak disebut bakal memenuhi panggilan Polda Metro Jaya terkait kasus dugaan korupsi Dana Kemah Pemuda Islam. Kuasa Hukum PP Pemuda Muhammadiyah Trisno Raharjo menyatakan Dahnil akan datang pada Jumat (14/12).

"Insya Allah akan datang. Kalau dalam pemanggilannya sekitar jam 10.00 WIB," kata Trisno saat dikonfirmasi, Rabu (12/12).

Dahnil akan membawa sejumlah dokumen yang sebelumnya sudah ditunjukkan ke penyidik. Adapun dokumen untuk dokumen Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) PP Pemuda Muhammadiyah, kata Trisno, sudah dimiliki oleh penyidik.


Dalam pemeriksaan terakhir polisi menyebut tanda tangan Dahnil dipalsukan menggunakan alat pemindai (scan) di LPJ tersebut. Trisno mengungkapkan Dahnil tidak tahu menahu bahwa tanda tangannya dipalsukan.

"Ya benar mas Dahnil tidak mengetahui dan tandatangan di scan. Jadi akan ditegaskan ulang dalam pemeriksaan besok ke penyidik," jelas dia.

Kasubdit Tipikor Ditreskrimsus Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Bhakti Suhendarwan membenarkan bakal ada pemeriksaan Dahnil hari Jumat (14/12) mendatang. Ini merupakan pemeriksaan Dahnil yang kedua untuk kasus Dana Kemah Pemuda.

"Ya, hari Jumat. Surat pemanggilan sudah dikirimkan ke Dahnil hari ini," jelas Bhakti saat dihubungi, Rabu (12/12).

Bhakti menjelaskan polisi masih melakukan pemeriksaan ke sejumlah staf di Kemenpora sebagai pemberi dana kegiatan Dana Kemah Pemuda Islam. Untuk pemeriksaan nanti akan digali seputar tugas pokok dan fungsi Dahnil di PP Pemuda Muhammadiyah.

"Karena kemarin yang bersangkutan tidak bawa dokumen jadi kita periksa lagi," ujar dia.

Kasus ini bermula dari laporan yang diterima polisi tentang dugaan korupsi di acara Kemah Pemuda Islam.

Ada dua ormas yang menerima dana dari Kemenpora untuk melaksanakan kegiatan tersebut. Dua organisasi itu ialah Pemuda Muhammadiyah dan Gerakan Pemuda Ansor dengan total dana Rp5 miliar.

Berdasarkan penelusuran polisi, laporan pertanggungjawaban GP Ansor tidak ditemukan penyimpangan. Sementara dalam laporan pertanggungjawaban Pemuda Muhammadiyah diduga terdapat penggunaan dana fiktif sebesar kurang dari setengah anggaran. (wis)




BACA JUGA