Kebakaran di Jakarta Melonjak Selama Musim Kemarau

Antara, CNN Indonesia | Senin, 08/07/2019 14:22 WIB
Kebakaran di Jakarta sejak Januari 2019 telah menyebabkan 10 korban tewas dan 67 korban luka-luka dari warga. Ilustrasi kebakaran. (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia -- Jumlah kasus kebakaran di Jakarta mengalami peningkatan sepanjang musim kemarau ini, berdasarkan data Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan DKI Jakarta.

"Selama Juni lalu ada 159 kasus kebakaran," kata Kepala Seksi Publikasi dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan DKI Jakarta Saepuloh di Jakarta, Senin (8/7).

Jika dibandingkan bulan-bulan sebelumnya, misalnya pada bulan Maret sebanyak 133 kasus, April 122 kasus, dan Mei 137 kasus, kejadian kebakaran sepanjang Juni 2019 meningkat.


Pada bulan ini, tercatat 34 kasus kebakaran yang terjadi hingga periode 7 Juli 2019. Jika dihitung sejak 1 Januari 2019 tercatat sebanyak 857 kasus kebakaran.

Saepuloh menyebutkan kasus kebakaran paling banyak terjadi di Jakarta Selatan sebanyak 226 kasus, diikuti Jakarta Timur 217 kasus, Jakarta Barat 154 kasus, Jakarta Utara 135 kasus, dan 125 kasus di Jakarta Pusat.

Faktor penyebab kebakaran terbanyak masih listrik sebanyak 574 kasus, kemudian gas 93 kasus, membakar sampah 52 kasus, rokok 25 kasus, lilin tiga kasus, dan sisanya penyebab lainnya.

"Kebakaran ini telah mengakibatkan 10 korban tewas dan 67 korban luka dari warga. Dari petugas, 12 orang mengalami luka-luka," katanya.

Untuk taksiran kerugian, Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan DKI Jakarta mencatat sekitar Rp166,21 miliar dari kasus kebakaran yang terjadi mulai 1 Januari sampai 7 Juli 2019.

Ia mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati beraktivitas menggunakan api selama musim kemarau ini.

"Musim kemarau ini memang rawan kebakaran. Alang-alang karena kering, lalu dipicu api kecil saja, misalnya puntung rokok, langsung terbakar," kata Saepuloh.

Kasus kebakaran alang-alang dan tumbuhan juga terpantau meningkat karena sepanjang Juni 2019 terjadi lima kasus, sementara pada bulan ini sudah mencatat angka yang sama, padahal baru memasuki hari ketujuh.
[Gambas:Video CNN] (wis/wis)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK