Cerita Xanana tentang Jembatan Habibie di Timor Leste

CNN Indonesia | Minggu, 15/09/2019 14:17 WIB
Cerita Xanana tentang Jembatan Habibie di Timor Leste Xanana Gusmao menyematkan simbol sains dan teknologi di salah satu bagian Jembatan Habibie di Kota Dili untuk mengenang jasa Bapak Teknologi itu di Timor Leste. (Gary Ramage/Pool)
Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden pertama sekaligus tokoh kemerdekaan Timor Leste, Xanana Gusmao, mengenang pesan almarhum Presiden ketiga RI Bacharuddin Jusuf Habibie atau BJ Habibie bagi pembangunan Timor Leste setelah wilayah itu berpisah dari Indonesia pada 1999.

"Saya terharu sekali dengan pemikiran kakak saya. Beliau bilang, 'Xanana, menurut saya kalian harus memperhatikan pendidikan dan di zaman sekarang ini lebih memfokuskan pada teknologi dan sains,'" kata Xanana menirukan ucapan Habibie seperti dikutip Antara usai melayat ke kediamannya di Patra Kuningan, Jakarta, Sabtu malam.

Sebagai bentuk pengingat pesan dan jasa Habibie bagi Timor Leste, Xanana menyebut bahwa ada simbol sains dan teknologi yang dicetak di salah satu bagian Jembatan Habibie di Kota Dili.

"Pada Jembatan Habibie di Dili, di situ ada satu simbol teknologi untuk memberitahu bahwa Habibie adalah seorang yang demokratis dan Bapak Teknologi," katanya.


Setelah menemui kedua putra Habibie untuk menyampaikan belasungkawa dan duka cita, Xanana pun menceritakan pengalaman serta kontak dirinya dan Habibie yang saat itu menjabat sebagai Presiden RI di masa-masa jelang referendum Timor Leste pada 1999.
Cerita Xanana tentang Jembatan Habibie di Timor LesteUpacara pemakaman BJ Habibie di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama Kalibata, Jakarta, Kamis (12/9/2019). (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Saat itu, Xanana masih menjadi tahanan politik di era Presiden Soeharto, yang dipenjara di Cipinang sejak 1992 hingga akhirnya dibebaskan pada 1999 di masa Presiden BJ Habibie.

"Tahun '99 saya 'warga negara' Cipinang... Waktu beliau (Habibie) bilang kasih kepada rakyat Timor Leste hak untuk memilih. Mau pecah itu, saya mau pecah. Saya teriak, itu 'security-security' di penjara lihat, 'Ada apa? Ada apa?' Saya sakit di sini," ujar Xanana sambil menunjuk dadanya.

Kegembiraannya yang membuncah karena mendengar kabar itu membuat dada Xanana terasa sesak sebab perjuangannya sejak tahun 1980-an untuk meminta referendum bagi rakyat Timor Leste menentukan nasib sendiri akhirnya tercapai.

"Karena tahun '83 saya sudah kasih 'peace plan', tapi 16 tahun kemudian, 1999 baru bisa terjadi dan Pak Habibie adalah seorang aktor penentu di situ," kata dia.

Setelah itu, Xanana pun dibebaskan oleh Habibie, kemudian referendum dilaksanakan pada 30 Agustus 1999 dengan hasil mayoritas suara rakyat Timor Leste memilih berpisah dari Republik Indonesia.

Tidak hanya sebagai tokoh yang berjasa bagi Timor Leste, bagi Xanana pribadi, Habibie adalah seorang kawan lama yang kepergiannya pada Rabu (11/9) meninggalkan duka mendalam.

"Saya tidak akan lupakan pertemuan kami terakhir, karena saya merasa bisa bahasa Arab, Habibie artinya mencintai dan dicintai," kata Xanana.
[Gambas:Video CNN] (ANTARA/gil)