Polda Metro Terjunkan 1.500 Personel Kawal Demo BEM SI

CNN Indonesia | Senin, 21/10/2019 11:54 WIB
Polda Metro Terjunkan 1.500 Personel Kawal Demo BEM SI Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono. (CNN Indonesia/ Patricia Diah Ayu Saraswati)
Jakarta, CNN Indonesia -- Polda Metro Jaya menerjunkan personel gabungan mengamankan aksi demo mahasiswa yang digelar oleh Badan Eksekutif Mahasiswa Seluruh Indonesia (BEM SI) di depan Istana Merdeka, Senin (21/10).

"Sudah kita siapkan pengamanan sebanyak 1.500 personel gabungan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono saat dikonfirmasi, Senin (21/10).

Terkait dengan rekayasa lalu lintas di sekitar lokasi, kata Argo, polisi akan memberlakukan secara situsional di bawah Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya.


Sebelumnya, koordinator Aliansi BEM Seluruh Indonesia (BEM SI) Muhammad Nurdiansyah membenarkan pihaknya bakal menggelar aksi tersebut.

"Benar," kata Nurdiansyah kepada CNNIndonesia.com, Senin (21/10).

Nurdiansyah juga membenarkan selebaran agenda yang tersebar di media sosial. Selebaran itu berisikan bahwa BEM SI mengusung aksi Seruan Aksi Nasional dengan menggunakan tagline #kawaldariawal.

Tertulis di selebaran tersebut aksi akan dimulai pukul 13.00 WIB sampai selesai. Adapun titik kumpul berada di Patung Kuda, Jakarta Pusat dan titik aksi akan dilakukan di Istana Negara.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian sebelumnya mengatakan Polda Metro Jaya akan kembali menerbitkan Surat Tanda Terima Pemberitahuan (STTP) kepada pihak yang ingin menggelar unjuk rasa setelah pelantikan presiden-wakil presiden. STTP bakal diterbitkan jika ada yang ingin berunjuk rasa pada Senin (21/10).

[Gambas:Video CNN]

"(Kembali seperti) biasa saja," kata Tito di Gedung Graha Jalapuspita, Jakarta, mengutip Antara, Minggu (20/10).

Tito mengatakan demonstrasi dilindungi undang-undang. Aksi demonstrasi atau penyampaian pendapat boleh dilakukan selama tidak berujung pada kerusuhan.

"Kalau yang anarkis, kami tindak secara profesional," katanya.

(dis/ain)