Jokowi: Golkar Panas, Politik Nasional Ikut Panas

CNN Indonesia | Selasa, 03/12/2019 21:01 WIB
Jokowi: Golkar Panas, Politik Nasional Ikut Panas Presiden Jokowi enggan kondisi Indonesia jadi seperti Hongkong atau Chile akibat instabilitas politik. (CNN Indonesia/Feri Agus Setyawan)
Jakarta, CNN Indonesia -- Meski mengklaim tak melakukan intervensi, Presiden Jokowi mengaku tak ingin melihat Partai Golkar panas dan terpecah menjadi partai baru akibat perebutan kursi pemimpin. Pasalnya, hal itu akan membuat politik nasional ikut panas.

Hal ini dikatakannya saat menyinggung soal kompetisi yang ketat dalam memperebutkan kursi Ketua Umum Partai Golkar antara Airlangga Hartarto dan Bambang Soesatyo.

"Kalau Golkar panas, perpolitikan nasional ikut panas. Sebetulnya juga enggak apa-apa, tapi kalau ada jalan persaudaraan, kerukunan, mengapa pilih yang panas-panas?" ucapnya, dalam pembukaan Munas Partai Golkar, di Jakarta, Selasa (3/12).


"Kalau Golkar ini pecah, jadi partai baru lagi. Itu kekhawatiran saya. Golkar partai besar, jadi aset besar negara Indonesia," ia melanjutkan.

Menurut Jokowi, negara saat ini butuh stabilitas politik terutama untuk menjaga perekonomian. Ia pun tak ingin Indonesia menjadi Hongkong ataupun Chile yang ekonominya bergejolak akibat politiknya tak stabil.

[Gambas:Video CNN]
"Kalau stabilitas politik goyang sedikit, sangat berbahaya; enggak ada investasi kalau stabilitas politik enggak baik," ucap dia.

Diketahui, Airlangga dan Bamsoet sempat berseteru ketat terkait pemilihan Ketua Umum Partai Golkar. Kubu Bamsoet menyebut ada intervensi Istana kepada 'Beringin'.

Saat munas hendak digelar, Bamsoet menyatakan pengunduran diri dari kompetisi. Ia disebut sempat menemui utusan Jokowi sebelumnya.

Jokowi pun membantah ada intervensi kepada Partai Golkar. "Kemarin ada yang menyampaikan istana intervensi. Tidak ada. Saya berikan jaminan tidak ada," tepis dia.

(fra/mts/arh)