Gelar Rapim, TNI AD Akan Tambah Jabatan untuk Perwira Tinggi

CNN Indonesia | Kamis, 27/02/2020 03:52 WIB
Gelar Rapim, TNI AD Akan Tambah Jabatan untuk Perwira Tinggi KSAD Jenderal Andika Perkasa. (CNN Indonesia/Christie Stefanie)
Jakarta, CNN Indonesia -- TNI Angkatan Darat akan tambah jabatan untuk perwira tinggi (Pati) di lingkungan kesatuan terbesar dalam militer Indonesia tersebut. Itu dibicarakan dalam rapat pimpinan (Rapim) tahun anggaran 2020 di Mabes TNI AD.

Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Andika Perkasa mengatakan hal tersebut menjadi salah satu pokok pembahasan dalam rapim karena terkait persetujuan Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) soal penambahan jabatan di tubuh TNI.

"Pada saat awal tahun lalu saya masuk ke sini (menjadi KSAD) itu ada 78 perwira tinggi, bintang 1, bintang 2, bintang 3, kemudian 502 kolonel nggak punya jabatan," kata Andika di Mabes TNI AD, Jalan Veteran, Jakarta Pusat, Rabu (26/2).



Atas dasar itulah, kata Andika, ada sekitar 239 jabatan pati yang siap diisi. Seleksi penempatan jabatan itu juga akan dipimpin Kepala Staf Umum (Kasum) Mabes TNI Letjen Joni Supriyanto melalui Dewan Jabatan Tinggi (Wanjakti).

"Dengan nanti diputuskan dalam Wanjakti, dikeluarkan keputusan Panglima. Praktis tidak ada lagi perwira tinggi yang tidak punya jabatan," kata Andika.

Proses seleksi di Wanjakti pun, kata Andika, akan dimulai pada Jumat (28/2) mendatang. Tak hanya itu, TNI AD juga berencana akan menambah Komando Resimen Militer (Korem) dan Komando Daerah Militer (Kodam).

[Gambas:Video CNN]

Namun ia belum merinci soal penambahan Kodam. Dia hanya menjelaskan daerah yang akan menjadi titik penambahan Korem.

"Yang kita tambah adalah Korem di Kalimantan Utara, yang tadinya tidak ada, sekarang menjadi ada," kata dia.

Ia mengatakan Korem yang sebelumnya dijabat perwira berpangkat Kolonel, mendatang akan dijabat perwira berpangkat Brigadir Jenderal (Brigjen). Kenaikan kepangkatan ini akan diikuti jajaran di bawahnya.

(tst/kid)