Rapid Test Corona di Kota Bogor, Tiga Positif dan 142 Negatif

CNN Indonesia | Minggu, 29/03/2020 05:57 WIB
Rapid test yang berlangsung di halaman GOR Pajajaran Bogor itu dilakukan dengan motede Drive Thru, dan diikuti 145 ODP pada Sabtu (28/3). Petugas dinas kesehatan kota Bogor menunjukkan sampel darah saat pemeriksaan kesehatan. (ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAH)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pelaksanaan tes cepat (rapid test) untuk mendeteksi virus corona (Covid-19) oleh Pemerintah Kota Bogor di halaman Gelanggang Olah Raga (GOR) Pajajaran Kota Bogor, Sabtu (28/3).

Rapid test yang diikuti 145 orang berstatus orang dalam pemantauan (ODP) menghasilkan tiga kasus positif dan 142 lainnya negatif.

Sekretaris Daerah Kota Bogor, Ade Sarip Hidayat mengatakan, terhadap orang berstatus ODP yang hasil tesnya negatif dipersilakan kembali ke rumah masing-masing. Namun, terhadap tiga orang positif akan dilakukan tes lanjutan yakni tes swab di RSUD Kota Bogor untuk mengetahui hasil lebih lanjut.


"Kepada ODP yang hasil tesnya positif juga akan dilakukan pelacakan (tracking) untuk mengetahui peta penyebaran kasus corona," katanya seperti dikutip dari Antara.

Ade Sarip mengatakan pelacakan tersebut dilakukan dengan bertanya kepada ODP positif, selama 14 hari terakhir memiliki riwayat bepergian kemana saja dan bertemu siapa saja.

"Dari hasil itu bisa dipastikan jumlah ODP akan bertambah lagi," katanya.

Pelaksanaan tes cepat dilakukan petugas dari Dinas Kesehatan Kota Bogor itu dengan metode peserta tidak turun dari kendaraannya alias drive thru. Ada dua jenis kendaraan yang digunakan peserta yakni mobil dan sepeda motor. Karena itu, dibuat dua jalur yakni jalur mobil dan jalur sepeda motor.

Baik jalur mobil dan jalur motor masuk ke lokasi tes melalui Jalan Ahmad Yani. Sampai di lokasi tes, peserta tidak perlu turun dari kendaraan, tapi petugas pelaksana tes yang menghampiri ke kendaraan, mengukur suhu tubuh dengan thermo gun dan mengambil sampel darah. Peserta menunggu sekitar 15 menit sudah diketahui hasilnya.

Sementara itu, data terbaru di Dinas Kesehatan Kota Bogor untuk pemetaan corona menyebutkan, sampai Sabtu pukul 14:00 WIB orang berstatus ODP jumlahnya 618 orang---di mana yang masih dalam pemantauan ada 517 orang, dan yang sudah selesai 101.

Jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) ada sebanyak 41 orang, selesai enam orang, masih dalam pengawasan rumah sakit 27 orang, serta meninggal dunia delapan orang.

"Dari delapan orang yang meninggal dalam status PDP sudah dilakukan tes swab, tapi hasilnya belum keluar dari Litbangkes Kementerian Kesehatan," kata Ade.

Kemudian, pasien terkonfirmasi positif Covid-19 jumlahnya delapan orang, dan dari jumlah itu meninggal dunia dua orang sehingga masih dirawat di rumah sakit ada enam orang.

Sementara itu, data pada Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dalam aplikasi PIKOBAR, hingga Sabtu, 28 Maret 2020, pukul 11.30 WIB, menyebutkan, total kasus positif Covid-19 ada 119 kasus dari sebelumnya 98 kasus.

[Gambas:Video CNN]
Dari jumlah tersebut, jumlah yang meninggal dunia naik tiga orang menjadi 17 orang dari sebelumnya 14 orang. lima sembuh dan 97 positif lainnya masih dalam perawatan di rumah sakit.

Sedangkan orang dalam pemantauan (ODP) seluruhnya baik lagi menjadi 5419 dari sebelumnya 4.729 orang. Untuk pasien dalam pengawasan (PDP) corona seluruhnya naik lagi menjadi 664 pasien dari sebelumnya 644 pasien.

(Antara/kid)