Cuti Bersama, Satgas Beberkan Hal yang Harus Diantisipasi

Satgas Covid-19, CNN Indonesia | Selasa, 27/10/2020 11:04 WIB
Satgas Covid-19 mengingatkan masyarakat untuk memikirkan secara matang dan mempertimbangkan risiko ketika memutuskan keluar rumah saat libur panjang. Satgas Covid-19 mengingatkan masyarakat untuk memikirkan secara matang dan mempertimbangkan risiko ketika memutuskan keluar rumah saat libur panjang. (Foto: CNN Indonesia/Bisma Septalisma)
Jakarta, CNN Indonesia --

Koordinator Tim Pakar dan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito meminta masyarakat mempertimbangkan kembali sebelum memanfaatkan hari libur pekan depan untuk beraktivitas di luar.

Mengingat libur panjang dan cuti bersama pada akhir Oktober 2019 berpotensi meningkatkan penularan Covid-19.

"Keputusan untuk keluar rumah harus dipikirkan secara matang dan mempertimbangkan semua risiko yang ada," ujar Wiku dalam kanal YouTube BNPB Indonesia, Selasa (20/10).


Hingga saat ini penekanan mobilitas penduduk berhasil menurunkan kasus dan angka kematian akibat Covid-19. #SatgasCovid19 merasa keberhasilan ini perlu ditingkatkan menjelang libur panjang pada 28 - 1 November 2020 mendatang.


3 Arahan Utama

Selain itu, Wiku menyampaikan arahan terkait penularan Covid-19 saat libur panjang. Pertama, bagi masyarakat yang harus melakukan kegiatan di luar rumah selama periode libur panjang tetap mematuhi protokol kesehatan.

Protokol tersebut di antaranya #ingatpesanibu untuk #pakaimasker, #cucitangan, dan #jagajarak hindari kerumunan.

Kedua, masyarakat yang menerima kunjungan dari keluarga dan sanak saudaranya saat libur panjang diharapkan tetap menjalankan protokol kesehatan 3M selama menerima tamu.

"Karena kita tidak tahu dengan siapa sebelumnya keluarga kita tadi berinteraksi," lanjut Wiku.

Ketiga, perusahaan atau perkantoran mengambil langkah antisipatif bagi karyawannya yang bepergian keluar kota pada masa libur panjang ini.

Perusahaan didorong melakukan pendataan karyawannya yang keluar kota, terutama yang memutuskan untuk bepergian ke wilayah zona oranye dan atau merah.

Selain itu, perusahaan dan kantor mewajibkan karyawannya untuk melakukan isolasi mandiri jika ada yang merasakan gejala Covid-19 setelah libur panjang.

Arahan #SatgasCovid19 ini berdasarkan data persebaran Covid-19 ketika libur Lebaran Idul Fitri (22 - 25 Mei 2020) dan Hari Kemerdekaan RI pada 17-20 Agustus 2020.

Saat Idul Fitri, terdapat kenaikan jumlah kasus harian dan kumulatif mingguan sekitar 69 - 93 persen dengan rentang waktu 10 - 14 hari.

Lalu saat libur HUT RI, kenaikan jumlah kasus harian dan kumulatif mingguan naik sebesar 58 - 118 persen pada pekan ketiga Agustus dengan rentang waktu 10 - 14 hari.

"Hal ini dipicu karena kerumunan di berbagai lokasi yang dikunjungi masyarakat selama liburan, serta tidak patuhnya masyarakat terhadap protokol kesehatan," tegas Wiku.

(ayo/fef)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK