Ma'ruf Klaim Dunia Lirik Toleransi Umat Islam Indonesia

CNN Indonesia
Senin, 09 Nov 2020 15:03 WIB
Wapres Ma'ruf Amin mendorong negara-negara di dunia belajar dari moderasi beragama di Indonesia, yang memiliki perbedaan suku dan agama tapi bisa rukun. Wapres Ma'ruf Amin mengklaim Indonesia mulai dilirik negara di dunia karena memiliki perbedaan suku dan agama namun bisa rukun. (Foto: Setwapres)
Jakarta, CNN Indonesia --

Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengklaim negara-negara di belahan dunia barat seperti Eropa dan Amerika sedang melirik konsep moderasi beragama di Indonesia.

Ia mengatakan konsep itu bisa berjalan baik meski Indonesia terdiri dari latar belakang suku dan agama yang berbeda-beda.

"Sekarang dunia mulai melirik. Ada apa di Indonesia? Walau berbeda-beda suku dan agama kok bisa rukun dan satu? Karena kita yang mayoritas muslim ini menggunakan Islam yang toleran itu. Cara beragama yang moderat, moderasi beragama," kata Ma'ruf dalam video yang dipublikasikan Setwapres, Senin (9/11).


Ma'ruf menilai Islam yang diterapkan di Indonesia selama ini turut berlandaskan nilai-nilai toleransi yang membuat kehidupan antaragama bisa rukun.

Ia berpendapat bahwa nilai-nilai toleransi dan konsep moderasi Islam di Indonesia menjadi aset bangsa yang bisa dipromosikan ke negara-negara lain di dunia.

"Ini jadi keunggulan yang luar biasa. Ini jadi model yang dicari. Dunia sedang mencari. Makanya kita bilang belajarlah di sini di Indonesia," kata dia.

Tak hanya itu, Ma'ruf juga menyoroti konflik antarpemeluk agama di negara-negara Eropa yang muncul belakangan ini akibat kebebasan yang tak ada batasnya.

Beda dengan Eropa, Ma'ruf menilai Indonesia memiliki batasan yang jelas soal sikap berekspresi dan berpendapat.

"Eropa lagi ribut karena dia punya kebebasan tanpa batas. Kita punya kebebasan tapi ada batasnya, bebas berekspresi tapi ada batasnya, ada patokannya," kata dia.

Dalam pernyataan beberapa waktu lalu, Ma'ruf menyampaikan bahwa kebebasan berekspresi merupakan hak dasar seluruh warga dunia.

Namun hal itu semestinya tidak mencederai kehormatan dan kesucian nilai-nilai dan simbol agama.

Menurut Ma'ruf, di Indonesia kebebasan sangat dibatasi oleh nilai-nilai agama, norma, dan undang-undang.

(rzr/pris)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER