PILKADA SURABAYA

Kader Tuding Anak Risma Memecah Belah PDIP di Surabaya

CNN Indonesia | Kamis, 26/11/2020 10:41 WIB
Putra dari Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, yakni Fuad Bernardi disebut merusak keharmonisan internal kader PDIP di Pilkada Surabaya. Internal PDIP Surabaya diterpa masalah sejumlah kader membelot di Pilkada Kota Surabaya (CNN Indonesia/Farid)
Surabaya, CNN Indonesia --

Polemik politik pecah belah di internal PDIP di Surabaya terus berlanjut. Kini kakak dari wakil wali kota Surabaya Whisnu Sakti, yakni Jagad Hariseno menuding putra Tri Rismaharini, yaitu Fuad Bernardi dalang perpecahan internal partai banteng.

Sebelumnya, Ketua DPP PDIP Djarot Saiful Hidayat menuding calon wali kota Machfud Arifin yang melakukan pecah belah. Jagad Hariseno atau Seno lalu mengoreksinya.

"Saya menghormati Mas Djarot, tapi saya hanya tidak sepakat, saya sedikit mengoreksi pernyataan Mas Djarot bahwa yang melakukan pemecah belahan partai ya Risma, Eri-Armuji dan anaknya [Fuad Bernardi]," ujarnya.


Seno bicara demikian merujuk dari gelagat Fuad Bernardi dalam kerja-kerja pemenangan, Eri Cahyadi-Armuji, paslon Pilkada Surabaya yang diusung PDIP.

Fuad, kata Seno, sesumbar menggerakkan relawannya di Surabaya untuk memenangkan Eri-Armuji dan melanggengkan kepentingan politiknya. Dengan langkah itu, Whisnu Sakti Buana justru dianggap sebagai musuh.

"Itu juga arogansi politik. Gagah berani seolah-seolah 'ini lho aku yang menang'. Fuad juga menggerakkan mesin politik di karang taruna. Lalu menganggap Whisnu sebagai musuh, apakah ini bukan pemecah belahan partai?" kata dia.

Pelibatan relawan-relawan Fuad ini, kata Seno, bisa mengancam eksistensi relawan PAC PDIP di Surabaya yang sudah lama berjuang dan memiliki ikatan sejarah kuat. Fuad bisa leluasa menempatkan orangnya di titik PAC PDIP di Surabaya setelah pilkada.

Seno juga mengatakan usai Whisnu terdepak dari bursa pencalonan wali kota di internal PDIP Surabaya, adiknya itu seakan-akan dibuang. Tak ada komunikasi apapun yang ditempuh dari pihak Risma ataupun Eri-Armuji.

Lalu di tengah proses kampanye, Whisnu tiba-tiba ditunjuk menjadi panglima pemenangan Eri-Armuji. Seno pun nelangsa melihat adiknya diperlakukan seperti itu. Menurutnya hal itu bukan etika politik yang baik.

"Saya melakukan perlindungan kakak kepada WS (Whisnu Sakti), sebagai kakak kepada adik," ujarnya.

Putra Sulung Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini, Fuad Bernardi nampak berjalan tergesa-gesa, usai diperiksa tiga jam lamanya, sebagai saksi kasus amblesnya Jalan Raya Gubeng Surabaya, di Subdit IV Tindak Pidana Tertentu (Tipidter), Polda Jatim.Putra Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, yakni Fuad Bernardi membantah tudingan melakukan pecah belah internal PDIP selama Pilkada Kota Surabaya berjalan (CNN Indonesia/Farid Miftah Rahman)

Seno sejauh ini telah menyatakan dukungan kepada Machfud Arifin-Mujiaman. Bukan Eri Cahyadi-Armuji yang diusung partainya, yakni PDIP.

Seno menghormati keputusan partainya. Dia mengaku hanya ingin melawan Risma dan kroni-kroninya. Seno juga telahj menginstruksikan rekan sesama kadernya untuk melawan Risma.

"Saya tidak pernah meminta kawan-kawan untuk bergerak di partai lain. Yang saya minta adalah mengalahkan Risma, Eri dan Armuji supaya PDIP tetap solid, setelah Pilkada bisa dikonsolidasikan lagi," kata dia.

Anak Risma Bantah

Anak dari Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, Fuad Bernardi membantah tudingan Seno tersebut. Dia menyebut tuduhan Seno yang ditujukan kepadanya tidak berdasar.

Fuad menegaskan bahwa Risma tak pernah melakukan apapun untuk kepentingan politiknya. Dia juga menampik tudingan melakukan praktik pecah belah internal PDIP.

"Itu dasarnya dari mana? kan enggak jelas, tuduhannya kan enggak jelas itu," kata Fuad kepada CNNIndonesia.com.

Fuad menegaskan bahwa keputusan mengusung Eri Cahyadi-Armuji di Pilkada Kota Surabaya diambil langsung oleh Ketua Umum Megawati Soekarnoputri. Bukan dirinya.

"Kalau mau melanggengkan kekuasan itu gimana maksudnya? Rekomendasi keluar, Cak Eri dan Cak Armuji, itu kan artinya Bu Ketum melihat bahwa paslon ini memang yang pas untuk meneruskan kepemimpinan Bu Risma dan Pak Whisnu," kata Fuad.

(frd/bmw/bmw)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK