Sejarah Pramuka di Indonesia, Organisasi Sejak Zaman Belanda

Tim, CNN Indonesia | Senin, 08/03/2021 12:28 WIB
Sejarah Pramuka di Indonesia sangat panjang sedari masa Hindia Belanda berkuasa. Berikut sejarah pramuka Indonesia dan perkembangannya. Sejarah Pramuka di Indonesia sangat panjang sedari masa Hindia Belanda berkuasa. Berikut sejarah pramuka Indonesia dan perkembangannya. (Foto: ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha)
Jakarta, CNN Indonesia --

Praja Muda Karana atau yang lebih dikenal dengan Pramuka merupakan lembaga pendidikan nonformal yang menyelenggarakan pendidikan kepanduan di Indonesia.

Pramuka memiliki sejarah panjang di Indonesia sedari masa Hindia Belanda masih berkuasa. Ada sejumlah nama besar yang berperan penting dalam kemajuan terbentuknya pramuka di Indonesia.

Untuk mengetahui sejarah Pramuka di Indonesia terbentuk, berikut ulasannya.



Cikal Bakal Terbentuknya Pramuka

Sejumlah peserta berlatih memanjat pohon dengan tali dalam perkemahan Hari Pramuka di Bumi Perkemahan Pramuka, Cibubur, Jakarta, Jumat (14/8/2020). Perkemahan yang digelar Saka Wira Kartika TNI AD tersebut diikuti 500 anggota Pramuka se-Jabodetabek dan dilakukan dengan menerapkan protokol kesehatan selama pandemi COVID-19, seperti penggunaan masker, pelindung wajah, dan penerapan satu tenda satu orang.  (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)Foto: CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono
Ilustrasi. Sejarah pramuka di Indonesia dan cikal bakal terbentuknya organisasi kepanduan.

Awal berdirinya organisasi Pramuka dimulai dengan munculnya organisasi kepanduan (pramuka) milik Belanda bernama Nederlandsche Padvinders Organisatie (NPO) tahun 1912.

Empat tahun kemudian, organisasi kepanduan ini berganti nama menjadi Nederland Indische Padvinders Vereniging (NIPV) pada 1916.

NIPV dikhususkan bagi pandu-pandu Hindia Belanda semata. Orang Indonesia kala itu dilarang bergabung karena dianggap berpotensi mencetuskan aspirasi kemerdekaan Indonesia.

Di tahun yang sama, tanpa adanya campur tangan Belanda, Mangkunegara VII membentuk organisasi kepanduan pertama Indonesia yang bernama Javaansche Padvinders Organisatie (JPO).

Lahirnya JPO menjadi pemicu berdirinya organisasi kepanduan lain di Indonesia seperti Jong Java Padvinderi (JJP), Pandoe Pemoeda Sumatra (PPS),
dan Nationale Islamitische Padvinders.

Maraknya kemunculan organisasi kepanduan, membuat Belanda melarang organisasi kepanduan di luar milik Belanda yang menggunakan istilah Padvinder.

Tak kehilangan akal, K.H Agus Salim kemudian menggunakan istilah "Pandu" atau "Kepanduan" untuk organisasi pramuka milik Indonesia.

Hingga pada 23 Mei 1928 seluruh organisasi kepanduan (pramuka) asli Indonesia bergabung dalam satu wadah yang diberi nama PAPI (Persaudaraan Antar Pandu Indonesia) dan berganti nama setelah kemerdekaan menjadi PERKINDO (Persatuan Kepanduan Indonesia).

Perkembangan Pramuka setelah Indonesia Merdeka

Pada 1960 pemerintah dan MPRS berupaya membenahi organisasi kepramukaan di Indonesia. Presiden Soekarno pada 9 Maret 1961 mengumpulkan tokoh-tokoh dari gerakan kepramukaan Indonesia dan menyatakan akan memperbarui organisasi kepanduan.

Aktivitas kepanduan dilebur menjadi satu dengan nama Pramuka dan masuk dalam aktivitas pendidikan.

Pada kesempatan itu, Presiden Soekarno juga membentuk panitia pembentukan gerakan Pramuka yang terdiri atas Sultan Hamengkubuwono XI, Prof. Prijono, Dr. A. Aziz Saleh, dan Achmadi.

Pembentukan panitia tersebut dikenal dengan Hari Tunas Gerakan Pramuka.

Sejarah Pramuka di Indonesia: Hari Jadi hingga Arti Lambang Pramuka

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK