Mudik Dilarang, RK Buka Opsi Razia Jalan Tol dan Perbatasan

CNN Indonesia | Jumat, 26/03/2021 21:17 WIB
Gubernur Ridwan Kamil memastikan mendukung keputusan pemerintah pusat yang melarang warga untuk mudik Lebaran demi menekan laju penularan Covid-19. Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil. (Foto: CNN Indonesia/Bisma Septalisma)
Bandung, CNN Indonesia --

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mendukung kebijakan pemerintah pusat yang memutuskan untuk melarang warga mudik ke kampung halaman saat Lebaran atau Idulfitri dikarenakan pandemi Covid-19 belum berakhir.

Sebelumnya, Pemerintah tak mengizinkan mudik Lebaran 2021 sepanjang 6-17 Mei demi mendukung program vaksinasi Covid-19.

"Tentu nanti arahan-arahan teknisnya saya belum mendapatkan arahan dan kami akan tanyakan. Pada dasarnya pemerintah daerah selalu mencoba satu frekuensi dengan pemerintah pusat," kata Emil saat ditemui di Gedung DPRD Jabar, Kota Bandung, Jumat (26/3).


Termasuk, mengenai kemungkinan kembali diberlakukannya pengetatan lalu lintas di jalur utama dan perbatasan. Opsi itu dipilih untuk mengawasi interaksi orang dalam jumlah banyak sehingga mampu menekan potensi penyebaran virus corona yang cenderung melonjak setiap kali muncul libur panjang.

"Sama kaya tahun lalu, sekalinya dilarang maka di jalan tol, terus di perbatasan kota itu ada razia. Dulu kan suka ada yang me-nyumput jadi sayur, jadi koper pakai selimut di truk, kan dirazia," ungkap Emil.

"Jadi [bakal] sama, karena perintahnya sudah enggak boleh, enggak usah memaksakan [mudik]," sambung dia.

Seperti diketahui, pemerintah pusat akhirnya mengumumkan pelarangan mudik pada Lebaran 2021 sepanjang 6-17 Mei 2021. Kebijakan larangan mudik diambil mempertimbangkan risiko penularan Covid-19 yang masih tinggi.

"Cuti bersama Idul Fitri satu hari ada, tapi tidak boleh ada aktivitas mudik. Pemberian bantuan sosial akan diberikan," kata Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Jumat (23/3).

Emil menyambut baik keputusan pemerintah pusat. Sebab dia menilai, kebijakan pelarangan mudik sudah didasarkan pada pelbagai pertimbangan ilmiah.

Penumpang memasuki area Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Sabtu, 26 Desember 2020. PT Kereta Api Indonesia telah menjual 428.000 tiket KA untuk periode masa libur Natal dan Tahun Baru 2021 keberangkatan 18 Desember 2020 - 6 Januari 2021. CNN Indonesia/ Adhi WicaksonoIlustrasi mudik. (CNN Indonesia/ Adhi Wicaksono)

Apalagi, lanjut dia, berkaca pada pengalaman sebelumnya bahwa lonjakan kasus Covid-19 cenderung terjadi setelah libur panjang.

"Statistik membuktikan setiap libur panjang itu memang kasus selalu naik sehingga keputusan ini akan kita telaah sejauh mana penerapan dengan keilmuan kasus. Jadi untuk sementara kami mendukung dan akan mensosialisasikan," terang Emil lagi.

Meski menurut dia, angka kasus virus corona berangsur menurun usai program vaksinasi, namun pengawasan terhadap momen-momen libur panjang tetap harus terus diketatkan.

"Mudah-mudahan masyarakat memahami bahwa pandemi belum usai. Jadi belum bisa euforia walaupun vaksinasi juga sudah mulai berjalan dengan lancar," tutur Emil.

Infografis Jejak Kebijakan Setahun PandemiInfografis Jejak Kebijakan Setahun Pandemi. (CNN Indonesia/Fajrian)

(hyg/nma)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK