Tunjangan Anies Tak Diungkap Sekda DKI, Pras Skors Rapat Banggar

yoa | CNN Indonesia
Kamis, 13 Jan 2022 17:43 WIB
Ketua DPRD DKI menunda rapat badan anggaran setelah Sekda DKI Marullah tak kunjung memaparkan besaran dana tunjangan operasional Gubernur Anies. Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi. (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia --

Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi menunda rapat badan anggaran (banggar) yang membahas hasil evaluasi Kementerian Dalam Negeri terhadap Raperda APBD DKI Jakarta 2020, Kamis (13/1).

Rapat ini dimulai sekitar 14.20 WIB. Pras, sapaan Prasetio, mengawali dengan meminta Sekretaris Daerah DKI Jakarta Marullah Matali membuka besaran tunjangan operasional Gubernur DKI Jakarta. Hal ini sudah diminta Pras dalam rapat sebelumnya, Selasa (11/1) lalu.

Saat diberi kesempatan berbicara, Sekda tidak menyampaikan informasi ihwal besaran tunjangan operasional Gubernur Anies.


"Buka saja di sini pak," kata Pras.

"Yang saya sampaikan tadi ada pertanyaan 9 ini pak, yang pertama Pak Mujiono," jawab Marullah.

"Pertanyaan Pak Mujiono. Ketua Dewan dulu, pak. Tunjangan-tunjangan dulu. Tolong dipaparkan dong tunjangan-tunjanganya," kata Pras.

"Saya sudah minta kemarin, loh, pak," imbuhnya.

Marullah menjawab belum memiliki data soal tunjangan itu.

"Hari ini mungkin belum, saya enggak bawa hari ini. Akan saya siapkan nanti. Jadi kalau sekarang saya akan jawab yang 9 (pertanyaan)," kata Marullah.

Mendengar jawaban Marullah, Pras langsung menunda rapat selama 30 menit. Ia meminta Marullah untuk menyiapkan informasi soal tunjangan itu.

"Saya skors dulu, keluar dulu pak, saya kasih waktu pak setengah jam," kata Pras.

Sebelumnya, pada rapat banggar Selasa (11/1) lalu, Pras sempat mempertanyakan besaran tunjangan operasional Gubernur DKI Jakarta.

Hal itu disinggung usai mencuatnya informasi kenaikan anggaran gaji dan tunjangan DPRD DKI Jakarta dalam Raperda APBD 2022. Merebaknya kenaikan tunjangan anggota DPRD DKI disebut Pras telah menyudutkan anggota dewan.

"Saya mau tanya dalam forum yang baik ini, tunjangan operasional gubernur berapa sih, pak? Kayaknya yang salah anggota dewan," kata Pras dalam Rapat Badan Anggaran DPRD DKI Jakarta.

Ia menjelaskan kenaikan anggaran tunjangan dan gaji DPRD akan digunakan untuk kepentingan masyarakat.

"Dalam forum ini tolong Pak Sekda melalui BPKD jelaskan berapa sih operasional gubernur, biar masyarakat juga tahu, Gubernur dan Wakil Gubernur, serta perangkatnya semua," kata Pras.

"Selalu yang disalahkan DPRD lagi. Jadi dalam forum ini saya mau dengarkan itu aja pak," tuturnya.

Saat itu, Marullah menyatakan butuh waktu untuk mencari data besaran tunjangan operasional gubernur. Dia janji akan menyampaikan itu pada rapat banggar.

"Saya akan sampaikan data-datanya untuk disampaikan pada rapat banggar. Nanti akan segera disiapkan oleh jajaran saya," kata Marullah saat itu.




Catatan Redaksi: Judul berita ini diubah pukul 17.53 WIB. Judul sebelumnya: Tunjangan Anies Tak Diungkap, Pras Minta Sekda DKI Keluar dari Rapat

(wis/wis)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER