Sampah Plastik 2021 Naik ke 11,6 Juta Ton, KLHK Sindir Belanja Online

CNN Indonesia
Sabtu, 26 Feb 2022 00:24 WIB
Sebanyak 17 persen dari 68,5 juta ton total sampah nasional pada 2021 merupakan sampah plastik. Ilustrasi. Sampah nasional 2021 mencapai 68,5 juta ton. (Foto: CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kementeriam Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) menyebut total sampah nasional pada 2021 mencapai 68,5 juta ton. Dari jumlah itu, sebanyak 17 persen, atau sekitar 11,6 juta ton, disumbang oleh sampah plastik.

Direktur Jenderal Pengelolaan Limbah, Sampah, dan Bahan Beracun Berbahaya (PSLB3) KLHK, Rosa Vivien Ratnawati mengatakan sumbangan sampah plastik itu mengalami peningkatan dari tahun 2010.

"Pada tahun 2021 diperkirakan sampah Indonesia berjumlah 68,5 juta ton. Hal yang menarik adalah komposisi sampah nasional menunjukkan adanya kecenderungan peningkatan timbulan sampah plastik dari 11 persen di 2010 menjadi 17 persen pada 2021," kata Rosa dalam diskusi daring, Jumat (25/2).

Menurut Rosa, peningkatan sumbangsih sampah plastik diakibatkan oleh gaya hidup yang ingin praktis. Sehingga, pemakaian plastik sekali pakai pun meningkat.

"Memang ini didorong oleh perubahan gaya hidup atau lifestyle dan pola konsumsi masyarakat Indonesia yang inginnya praktis," ucapnya.

Terkait itu, Rosa menilai diperlukan kebijakan dan upaya luar biasa untuk mengatasi permasalahan tersebut. Bukan hanya menekan pemakaian plastik oleh individu, melainkan juga pelaku usaha.

"Di hulu ada dua pihak yang besar yang harus kita tangani. Yang pertama kita, individual yaitu kita memilah sampah. Tapi ada juga yang lain yaitu produsen yang memproduk barang yang ada kemasannya yang setelah dipakai dibuang begitu saja," jelasnya.

Ia mengklaim pemerintah telah melakukan upaya tersebut dengan mengeluarkan Peraturan Menteri LHK Nomor 75 Tahun 2019 tentang peta Jalan Pengurangan Produsen. Dalam Permen tersebut, pelaku usaha diwajibkan untuk menekan penggunaan plastik.

"Bentuknya mewajibkan produsen untuk membatasi timbulan sampah. Kedua, mendaur ulang sampah melalui penarikan kembali dan memanfaatkan kembali sampah," jelasnya.

Terpisah, Direktur Pengurangan Sampah KLHK, Sinta Saptarina Soemiarno mengatakan peningkatan bisnis daring selama masa pandemi Covid-19 berdampak langsung pada peningkatan jumlah sampah plastik di rumah tangga.

Ia menyebut frekuensi belanja online yang tadinya cuma sekali sebulan, naik menjadi satu hingga 10 kali per bulan. Ia melanjutkan, 96 persen paket belanja daring dibungkus dengan plastik.

"Meningkatnya pemakaian kemasan, pembungkus, bubble wrap dan kantong plastik itu pada saat pengemasan dan pengiriman barang-barang," kata dia dalam diskusi yang sama.

(yla/arh)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER