McGregor Puji Trump Presiden Luar Biasa

CNN Indonesia | Rabu, 22/01/2020 10:34 WIB
Petarung UFC Conor McGregor memuji Donald Trump sebagai presiden yang luar biasa dan salah satu yang terbaik untuk AS. Conor McGregor kembali meraih kemenangan di ajang UFC. (Steve Marcus/Getty Images/AFP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Petarung UFC Conor McGregor memuji Donald Trump sebagai presiden yang luar biasa dan salah satu yang terbaik untuk Amerika Serikat.

McGregor melontarkan pujian untuk Trump di akun media sosial Twitter. Petarung berjuluk The Notorious itu membalas cuitan Trump soal Hari Martin Luther King yang bertepatan dengan hari pengangkatan dirinya sebagai Presiden AS, pada 20 Januari.

"Presiden fenomenal. Mungkin presiden terbaik Amerika Serikat sepanjang masa. Salah satu yang terbaik, dia berada di atas banyak sosok besar sebelumnya," tulis McGregor yang dilanjutkan dengan ucapan selamat Hari Martin Luther King disertai emotikon bendera Amerika Serikat, hati, dan bendera Republik Irlandia.


Cuitan McGregor itu kemudian mendapat banyak balasan, baik pro dan kontra. Beberapa akun menghujat McGregor, sementara ada pula yang memberi dukungan kepada mantan juara kelas ringan UFC.



Trump juga tak ketinggalan membalas twit McGregor, "Selamat atas kemenangan besar Anda di UFC."

Twit tersebut merujuk pada kemenangan 40 detik yang dibukukan McGregor atas Donald 'Cowboy' Cerrone di ajang UFC 246.

[Gambas:Video CNN]

McGregor memang berada dalam posisi mendukung Trump. Sebelum pemilihan presiden AS 2017, McGregor mengkritik gerakan anti-Trump di New York.

Kemenangan atas 'Cowboy' Cerrone juga merupakan yang pertama bagi McGregor sejak 2016. Dalam kurun empat tahun terakhir, McGregor hanya bertarung tiga kali. Sebelum kalah dari Khabib Nurmagomedov, McGregor juga kalah di ring tinju dari Floyd Mayweather Jr.

McGregor Puji Trump Presiden Luar Biasa


Kemenangan atas Cerrone memperbaiki citra McGregor yang kembali memiliki nilai tawar di UFC. Beberapa nama petarung pun mulai digadang-gadang untuk menghadapi petarung 31 tahun itu, seperti Jorge Masvidal, Justin Gaethje, dan Khabib. (nva/jal)