Markis Kido Sempat Dilarang Pergi Main Bulutangkis

CNN Indonesia | Selasa, 15/06/2021 14:21 WIB
Adik kandung Markis Kido, Bona Septano, mengatakan kakaknya sempat dilarang sang ibu pergi main bulutangkis sebelum meninggal pada Senin (14/6) malam. Pemakaman Markis Kido di TPU Kebon Nanas. (ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah)
Jakarta, CNN Indonesia --

Adik kandung Markis Kido, Bona Septano, mengatakan kakaknya sempat dilarang sang ibu, Zul Asteria, pergi main bulutangkis sebelum meninggal pada Senin (14/6) malam.

Kido meninggal di RS Omni Alam Sutera setelah kolaps saat bermain bulutangkis di GOR Petrolin, Tangerang. Bona mengatakan beberapa hari sebelum meninggal Kido mengaku sempat tidak enak badan akibat tekanan darah tinggi yang sudah lama diidapnya.

"Beberapa hari sebelumnya memang agak tidak enak badan, tapi masih normal saja karena Uda [Kido] tensinya memang tinggi dan rutin minum obat setiap Jumat," ujar Bona dikutip dari Antara.


"Sempat dibawa ke dokter dan minum obat rutin. Pagi [Senin] pun sempat sarapan sama mama, siang makan di luar sama mama, sore baru izin pamit mau pergi main sama Candra [Wijaya]," ucap Bona, mantan atlet bulutangkis yang saat ini berprofesi sebagai pilot.

Lebih lanjut Bona mengatakan sang ibu, Zul Asteria, sempat melarang Kido untuk keluar rumah. Namun, Kido bersikeras pergi bermain bulutangkis, olahraga yang membesarkan namanya.

"Mama sempat melarang karena sedang kurang fit, di rumah saja. Tapi kata Uda tidak apa-apa karena senang bisa ketemu teman dan tidak akan capek mainnya. Akhirnya sama mama dibolehkan keluar," ucap Bona.

Banner Euro 2020

Kepergian Kido membuat keluarga peraih medali emas Olimpiade 2008 itu sangat terpukul. Bona mengatakan Kido merupakan sosok yang penting dalam keluarganya.

"Dia sosok yang menggantikan ayah, bertanggung jawab sama keluarga. Dia sangat sayang ke anggota keluarga, selalu memikirkan adik-adiknya, dan Mama. Dia sosok yg luar biasa. Sebelumnya juga tidak ada firasat sama sekali," kata Bona.

Kido dimakamkan dalam satu liang lahad dengan almarhum ayahnya, Djumharbey Anwar, di Taman Pemakaman Umum (TPU) Kebon Nanas, Jakarta Timur, Selasa siang.

[Gambas:Video CNN]

(har)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK