Sudah Ditiru, Pengguna Instagram Kalahkan Snapchat

Bintoro Agung, CNN Indonesia | Sabtu, 06/05/2017 09:50 WIB
Sudah Ditiru, Pengguna Instagram Kalahkan Snapchat Logo Snapchat (Foto: Herman Setiyadi)
Jakarta, CNN Indonesia -- Strategi Facebook menjiplak fitur Snapchat dan menerapkannya di Instagram berbuah manis. Berkat meniru Snapchat, Instagram kini berhasil mendulang pengguna jauh lebih banyak ketimbang aplikasi besutan Evan Speigel tersebut.

Fitur 'Story' merupakan fitur khas Snapchat yang membuat nama mereka dikenal luas. Saking populernya fitur tersebut, ketika Instagram menerapkannya dan terang-terangan mengaku mereka menjiplak Story dari Snapchat, orang-orang seakan tak peduli. Bahkan Story juga diadopsi ke platform Facebook dan WhatsApp.

Hal itu bisa terlihat dari jumlah pengguna Stories di Instagram yang mencapai 200 juta orang per hari. Angka itu bahkan melebihi jumlah pengguna aktif di aplikasi Snapchat secara keseluruhan yang hanya 60 juta orang per hari.


Sheila (23), pengguna Instagram Stories dan Snapchat, mengaku baru saja menghapus aplikasi Snapchat. Keputusannya dibuat karena teman-teman di akun Snapchat miliknya telah hijrah menggunakan Story di Instagram.

"Karena makin sedikit yang pakai, kalau di Snapchat juga makin sedikit yang update," aku Sheila, seperti dikutip dari Bloomberg.

Namun bagi sebagian orang, Snapchat tetap tak tergantikan. Berdasarkan laporan riset App Annie, aplikasi Snapchat punya pengguna loyal yang khas.

Riset selama kuartal empat 2016 itu menyebut pengguna Snapchat tidak begitu dekat dengan produk Facebook.

Sebanyak 35 persen pengguna Snapchat di Amerika Serikat (AS) tidak menyentuh Facebook dan 46 persen di antaranya tidak aktif di Instagram. Selain itu, 61 persen di antaranya juga tak menonton YouTube setiap hari.

Temuan tersebut menunjukkan bahwa Snapchat sebagai aplikasi lebih dekat dengan pribadi pengguna. Zanidia (23) adalah salah satu pengguna Snapchat yang masuk kriteria yang disebut di dalam riset di atas. Perempuan yang berprofesi karyawan swasta ini mengaku menyukai Snapchat karena bersifat lebih intim dengan orang-orang yang ia kenal.

"Snapchat lebih personal, teman-teman dekat saja," kata Zanidia.

Menurutnya Snapchat punya jenis audiens yang tak besar namun sesuai dengan seleranya ketimbang Instagram yang terlalu ramai. Zanidia juga tidak akrab dengan Facebook karena ia tak suka tampilan antarmuka jejaring sosial itu.

Harry Kargman, CEO dari Kargo -perusahaan yang bergerak di periklanan mobile untuk media, menyebut Snapchat punya daya tawar yang unik yang akan membuat mereka tetap bertahan.

"Apa kalian ingin di dalam lingkungan yang aspiratif seperti di Instagram atau di lingkungan yang nyata, sepantar, seperti di Snapchat?" kata Kargman.

Seperti yang dilaporkan Bloomberg, Kargman menilai Snapchat berbeda dengan komplotan Facebook karena tak punya fitur 'like' atau 'share'. Perbedaan itu cukup mendasar karena konten yang berseliweran di Snapchat hanya bertahan sementara, tidak seperti Facebook ataupun Instagram.

"Keduanya punya tujuan yang sangat berbeda," pungkasnya.