Presidium Alumni 212: Kami Masih Butuh Facebook

Bintoro Agung , CNN Indonesia | Jumat, 12/01/2018 15:31 WIB
Presidium Alumni 212: Kami Masih Butuh Facebook Ketua Presidium Alumni 212 Slamet Maarif mengakui pihaknya masih butuh keberadaan Facebook. Slamet menilai Facebook punya andil besar dalam dakwah mereka. (CNN Indonesia/Bintoro Agung Sugiharto)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ketua Presidium Alumni 212 Slamet Maarif mengakui pihaknya masih butuh keberadaan Facebook. Slamet menilai platform itu punya andil besar dalam dakwah mereka.

"Karena bagaimana pun kami akui ada andil besar Facebook terhadap dakwah kami. Kami masih membutuhkan Facebook untuk dakwah," ujar Slamet di depan gedung Capital Place, Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Jumat (12/1).


Slamet membantah pihaknya plin-plan dalam bersikap. Ia mengatakan baik Front Pembela Islam (FPI) dan Presidium Alumni 212 tak pernah berencana memboikot Facebook.

Boikot Facebook itu, menurut Slamet, dilontarkan oleh pihak Muslim Cyber Army. Mereka kemudian berencana memakai platform lain sebagai pengganti Facebook sebagai wadah umat.

Meminta Sikap Facebook

FPI dan ormas Islam lain berunjuk rasa di depan kantor Facebook. Demonstrasi ini ada karena sejumlah akun yang berafiliasi dengan FPI dan lainnya diblokir oleh Facebook. Mereka tak terima dan menuntut penjelasan.

Slamet ingin Facebook bisa bertindak adil dalam menangani pelaporan akun.


Ia menilai Facebook lebih sigap memblokir akun-akun yang berafiliasi dengan FPI dan ormas Islam. Sementara ketika ada konten-konten yang dinilai melecehkan umat Islam, Slamet melihat ada pembiaran oleh Facebook.

"Kami datang ke sini mengingatkan Facebook bahwa pemakai Facebook Indonesia umat Islam itu kan mayoritas, sehingga harus ada keadilan untuk umat Islam," tuturnya.

Slamet mengatakan ada sekitar 100 akun milik mereka yang diblokir di seluruh media sosial dan kebanyakan ada di Facebook. Kebanyakan akun itu adalah akun individu termasuk akun Rizieq Shihab, Al Khattath, dan termasuk Syafi'i Maarif sendiri.

Perwakilan unjuk rasa dijadwalkan menemui perwakilan Facebook di kantornya. Pertemuan diperantarai oleh Polda Metro Jaya. (asa)