Komunitas Bumi Datar Cari Dana Gelar Konferensi di Indonesia

CNN Indonesia | Jumat, 01/02/2019 07:26 WIB
Komunitas Bumi Datar Cari Dana Gelar Konferensi di Indonesia Ilustrasi (REUTERS/Kirill Kudryavtsev/Pool)
Jakarta, CNN Indonesia -- Indonesian Flat Earth Research (IFER) atau komunitas bumi datar di Indonesia bersiap menggelar konferensi nasional perdana pada Oktober mendatang di Jakarta.

Chief executive officer dan pendiri IFER Wahidin Amir mengatakan pihaknya sedang menyusun konferensi perdananya itu yang akan dibuat dengan konsep seminar.

"Ada gambaran bahwa akan dibuat seperti seminar, nanti dibuat rundown nya, siapa aja profesor-profesor yang akan diundang untuk mempresentasikan kajian-kajian ilmiah," ujar Wahidin kepada CNNIndonesia.com, Rabu (30/1) malam.


Ia mengaku belum bisa memastikan konsep serta tempat untuk menyelenggarakan konferensi nasional itu karena saat ini pihaknya sedang fokus mengumpulkan dana. Konferensi ini nantinya terbuka untuk masyarakat umum.

"Saat ini kita lagi kumpulin dana untuk event sebesar itu dan kita juga lagi buat kepanitiaan, maka dari itu kita rapat lagi bulan depan apa saja yang harus kita sepakati," imbuhnya.

Indonesian Flat Earth Research (IFER) sebagai penyelenggara juga bekerja sama dengan dua komunitas bumi datar lainnya yakni FE 101 dan Flat Earth Society.

Terkait komunitas yang didirikannya, Wahidin mengatakan sebagai cabang dari Flat Earth 101. Wahidin dan tim lebih bayak berperan sebagai tim riset.

"Kita hanya di riset, mencoba untuk membuktikan benar atau tidak bumi itu bulat seperti yang dikatakan sains modern sekarang," ucapnya.

Dibandingkan Indonesia, konferensi penganut Bumi datar di AS sudah dua kali dilakukan yaitu pada November 2017 dan Desember 2018 silam.

Dalam konferensi tersebut, peserta disuguhkan dengan presentasi serta perdebatan yang mempromosikan bahwa bentuk Bumi itu datar. Penganut bumi datar itu beranggapan bahwa tidak ada gambaran asli yang ditunjukkan oleh media mengenai bentuk Bumi.

Sementara itu, YouTube berhenti merekomendasikan video berisi konspirsi termasuk teori Bumi datar. YouTube beranggapan rekomendasi video Bumi data bisa membahayakan dan membuat orang benar-benar terjerumus dalam konspirasi tersebut. (din/evn)


BACA JUGA