JK Sebut Saat Pendapatan Negara Turun, Pemerintah Perlu Hemat

CNN Indonesia | Kamis, 05/12/2019 09:18 WIB
JK Sebut Saat Pendapatan Negara Turun, Pemerintah Perlu Hemat JK mengatakan ketika pendapatan negara turun, pemerintah perlu hemat. (CNN Indonesia/ Bisma Septalisma)
Jakarta, CNN Indonesia -- Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengatakan menjaga ekonomi negara sama seperti mengelola rumah tangga. Jika penghasilan negara turun, maka pengeluaran juga harus ditekan.

Hanya saja, penghematan tidak boleh mengurangi investasi yang bermanfaat untuk ekonomi jangka panjang.

Begitu juga rumah tangga. Ketika pendapatan sedang turun, pengeluaran juga perlu dihemat.


"Tapi tidak menghemat untuk investasi ke depan, anak tetap disekolahkan dengan baik, kalau perlu tambah apa lagi yang bisa dikerjakan. Istri kalau perlu tambah kerjaannya," papar Jusuf Kalla, Rabu malam (4/12).

Begitu juga dengan perusahaan. Jusuf Kalla menyatakan promosi perusahaan tetap harus berjalan meski pendapatan terus menurun. Bahkan, kalau bisa hari libur dipersingkat agar bisa mencari inovasi-inovasi baru demi mengembangkan usahanya.

"Ekonomi negara juga begitu. Ini karena siklus akan jalan terus. Ini mungkin situasi akan selesai dua sampai tiga tahun," terang Jusuf Kalla.

Ia mengingatkan pemerintah dan pengusaha tak boleh pesimistis dengan situasi global saat ini. Diketahui, perang dagang Amerika Serikat (AS) dan China memang memiliki pengaruh besar terhadap ekonomi global. Namun, ia percaya hal itu selesai dalam dua hingga tiga tahun ke depan.

"Pasti survive. Apa AS bisa perang lebih dari satu tahun? Pasti tidak. Dia akan didemo oleh bangsanya sendiri," jelas Jusuf Kalla.

[Gambas:Video CNN]
Menurutnya, pemerintah dan pengusaha harus berpikir jangka panjang. Artinya, berbagai belanja dan investasi yang dilakukan juga harus mempertimbangkan situasi masa depan.

"Semua bisa diatasi persoalan itu apabila punya pandangan yang luas. Jadi optimisme itu pasti ada dua hingga tiga tahun yang akan datang," pungkas Jusuf Kalla. (aud/agt)