Rupiah Melemah Tipis ke Rp13.988 per Dolar AS

CNN Indonesia | Jumat, 20/12/2019 09:05 WIB
Rupiah Melemah Tipis ke Rp13.988 per Dolar AS Kesepakatan dagang AS- China belum jelas, rupiah melemah ke Rp13.988 per dolar AS. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
, CNN Indonesia -- Nilai tukar rupiah berada di level Rp 13.988 per dolar AS pada Jumat (20/12) pagi. Posisi tersebut melemah 0,03 persen dibandingkan Kamis (19/12) sore yang berada di posisi Rp13.985 per dolar AS.

Pagi hari ini, mayoritas mata uang di kawasan Asia menguat terhadap dolar AS. Won Korea terpantau menguat 0,11 persen, baht Thailand 0,05 persen, dan yen Jepang 0,05 persen.

Selanjutnya, peso Filipina juga menguat 0,03 persen, ringgit Malaysia 0,02 persen, dan lira Turki menguat tipis 0,01 persen.


Pelemahan hanya terjadi pada dolar Hong Kong sebesar 0,06 persen, dan dolar Taiwan 0,01 persen. Sementara dolar Singapura berada di posisi stagnan dan tak bergerak terhadap dolar AS

Kemudian di negara maju, mayoritas nilai tukar bergerak bervariasi terhadap dolar AS. Poundsterling Inggris terpantau menguat tipis 0,01 persen, dan dolar Australia menguat 0,07 persen. Pelemahan terjadi pada euro sebesar 0,03 persen, diikuti dolar Kanada yang melemah 0,05 persen terhadap dolar AS.

Kepala Riset PT Monex Investindo Futures Ariston Tjendra menilai pelemahan rupiah disebabkan oleh sentimen ketidakjelasan kesepakatan dagang antara AS dan China. Ariston melihat kisaran pergerakan rupiah juga mungkin akan tipis.

"Kesepakatan yang belum jelas masih menyebabkan rupiah bergerak tipis. Namun optimisme penandatanganan kesepakatan akan berlangsung di awal Januari 2020 masih menjadi Sentimen utama ke rupiah," kata Ariston saat dihubungi CNNIndonesia, Jumat (20/12).
[Gambas:Video CNN]
Ariston mengatakan pada Kamis (19/12) kemarin, Kementerian Perdagangan China memang telah mengonfirmasi pernyataan pejabat AS bahwa teks kesepakatan sudah disetujui bersama dan akan segera ditandatangani. Tapi konfirmasi belum memberikan kejelasan.

Sementara Kabar pemakzulan Presiden Trump kelihatannya tidak berpengaruh ke rupiah karena kemungkinan besar Senat AS yang dikuasai Republik tidak akan mengeluarkan keputusan pemecatan.

Lebih lanjut, Ariston memprediksi rupiah akan bergerak di kisaran Rp13.960 hingga Rp14.030 per dolar AS hari ini.



(ara/agt)