Bansos Tahap IV Provinsi Jabar Sudah Cair Pekan Ini

CNN Indonesia | Minggu, 27/12/2020 11:56 WIB
Pemprov Jabar menyalurkan bansos tahap IV mulai rabu (23/12) hingga Rabu (30/12) nanti. Bansos diubah, salah satunya Rp100 ribu berupa uang tunai. Pemprov Jabar menyalurkan bansos tahap IV mulai rabu (23/12) hingga Rabu (30/12) nanti. Bansos diubah, salah satunya Rp100 ribu berupa uang tunai. (ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi).
Bandung, CNN Indonesia --

Pemerintah Provinsi Jawa Barat kembali menyalurkan bansos tahap IV. Diperkirakan sebanyak 1,90 juta Keluarga Rumah Tangga Sasaran (KRTS) akan menerima bansos.

Distribusi bansos sebetulnya sudah dilakukan mulai Rabu (23/12) lalu. Ditargetkan, penyalurannya rampung pada Rabu (30/12) nanti atau sebelum pergantian tahun.

Kepala Dinas Sosial Provinsi Jabar Dodo Suhendar mengaku melakukan penyesuaian dalam penyaluran bansos tahap IV.


Salah satunya besaran nilai bansos menjadi Rp100 ribu dalam bentuk uang tunai. Selain itu, pendistribusian bansos tahap IV dilakukan oleh PT Pos Indonesia (Persero), Bank BJB, dan PT Bank Mandiri (Persero) Tbk.

"Dengan keterlibatan perbankan, diharapkan dapat mempercepat pendistribusian bansos kepada masyarakat," ujar Dodo dalam keterangan tertulis, Minggu (27/12).

Dodo mengungkapkan dalam penyalurannya, Dinsos Jawa Barat melibatkan pihak kelurahan/desa. Kelurahan/desa pun bisa mengajak Ketua Rukun Warga (RW) agar pendistribusian bansos tahap IV lebih cepat.

Kelurahan/desa dapat mendistribusikan langsung ke rumah warga maupun menggelar pembagian secara terpusat dengan tetap menerapkan protokol kesehatan 3M, yakni memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan sabun.

"Jika pendistribusian dibagikan di kantor kelurahan/desa, pendistribusian bisa per RW dengan jadwal dan meja petugas dapat diperbanyak untuk menghindari kerumunan," jelasnya.

Dodo menambahkan sebagai bukti, penerima bansos harus difoto dengan kartu identitas. Jika penerima sakit atau tidak bisa datang ke kantor kelurahan/desa, dapat diwakilkan dengan membawa kartu keluarga.

Dodo menuturkan untuk memastikan protokol kesehatan diterapkan dengan ketat saat pendistribusian, pihaknya melakukan peninjauan ke sejumlah tempat. "Komitmen kelurahan/desa, RW, dan RT, pun sangat dibutuhkan dalam pendistribusian bansos tahap IV," katanya.

Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP), TNI/Polri, Karang Taruna, Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan, dan Pekerja Sosial Masyarakat, turut mengawasi dan mengamankan pendistribusian bansos tahap IV untuk memastikan protokol kesehatan diterapkan.

Dodo menyatakan Pemprov Jabar mengusung prinsip kehati-hatian dalam pendataan penerima bansos tahap IV. Tujuannya supaya tetap sasaran dan berkeadilan.

Pemda Provinsi Jabar intens berkoordinasi dengan sejumlah pihak dalam mendata penerima bansos. Salah satunya dengan Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). Dengan keterlibatan sejumlah pihak, data penerima bansos semakin akurat.

Hal itu terlihat dalam persentase berhasil serah bansos tahap III yang nyaris 100 persen. Dari 1,9 juta KRTS penerima bansos, hanya sekitar 5.580 paket atau 0,3 persen yang gagal serah.

"Meski belum sempurna, data sudah sangat akurat. Ini merupakan keberhasilan Pemda Provinsi Jabar. Mudah-mudahan pendistribusian tahap IV berhasil 100 persen," tandasnya.

[Gambas:Video CNN]



(hyg/bir)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK