Bio Farma Siap Produksi 122,5 Juta Vaksin hingga September

CNN Indonesia | Sabtu, 16/01/2021 13:00 WIB
Bio Farma telah mengamankan bahan baku vaksin corona Sinovac untuk 144,7 juta dosis. Sebanyak 122,5 juta dosis akan diproduksi hingga September 2021. Bio Farma telah mengamankan bahan baku vaksin corona Sinovac untuk 144,7 juta dosis. Sebanyak 122,5 juta dosis akan diproduksi hingga September 2021. Ilustrasi. (ANTARA FOTO/M Agung Rajasa).
Jakarta, CNN Indonesia --

PT Bio Farma (Persero) menyatakan pihaknya sudah mengamankan bahan baku vaksin corona Sinovac untuk 144,7 juta dosis. Sebanyak 122,5 juta dosis vaksin akan diproduksi hingga September 2021.

"Kami sudah mengamankan sekitar lebih dari 144 juta dosis bahan baku yang nanti secara teratur akan kami produksi di Bio Farma untuk bisa menghasilkan 122,5 juta dosis," ujar Dirut Bio Farma Honesti Basyir dalam webinar, Sabtu (16/1).

Honesti memaparkan jumlah warga Indonesia yang harus divaksin agar terciptanya atau kekebalan populasi (herd immunity) sebanyak 180 juta orang. Dengan dua dosis per orang, dia mengatakan vaksin yang harus disiapkan mencapai 362 juta dosis.


Bahkan, Kementerian Kesehatan juga menyiapkan 64 juta dosis cadangan untuk keperluan program vaksinasi nasional.

"Berdasarkan diskusi terakhir dan sudah menjadi ketetapan Kemenkes, kita membutuhkan lebih kurang 426 juta dosis vaksin untuk 181 juta rakyat Indonesia," ujarnya.

Di sisi lain, Honesti mengklaim pihaknya memiliki tiga strategi untuk memenuhi kebutuhan vaksin di Indonesia. Pertama, melakukan pengadaan vaksin jadi dari sejumlah manufaktur, seperti Sinovac (CoronaVac), Serum Institute of India (Novavax), AstraZeneca-SiamBio, Pfizer, dan Covax.

Kedua, memproduksi bahan baku di dalam negeri dari manufaktur. Saat ini, Bio Farma baru memiliki bahan baku dari Sinovac.

Strategi terakhir adalah memproduksi vaksin Merah Putih yang dikembangkan oleh sejumlah insititusi, yakni LBM Eijkman, UI, UGM, LIPI, ITB, dan Unair.

Honesti menambahkan Bio Farma adalah satu-satunya pihak yang mendapat izin memproduksi vaksin dari BPOM. Dia juga membuka kesempatan sejumlah industri untuk bekerjasama dengan Bio Farma.

"Oleh sebab itu long term strategy harus kita siapkan dari sekarang," ujar Honesti.

[Gambas:Video CNN]

Lebih dari itu, Honesti berkata perseroan juga telah menyiapkan dua tempat untuk memproduksi vaksin. Tempat pertama diklaim mampu memproduksi 100 juta dosis vaksin per tahun. Tempat kedua dapat memproduksi 150 juta dosis per tahun.

"Tapi tidak cukup besar untuk bisa meng-cover suplai vaksin terhadap seluruh masyarakat Indonesia. Sehingga strategi yang pendek tadi di mana kami melakukan importasi terhadap vaksin," ujarnya.

(panji/sfr)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK