ANALISIS

Ironi Ekonomi 7,07 Persen di Tengah 102 Ribu Korban Corona

CNN Indonesia | Jumat, 06/08/2021 07:10 WIB
Ekonom menilai pertumbuhan ekonomi 7,07 persen di kuartal II 'semu' karena terjadi akibat faktor teknikal dan 'mengorbankan' ratusan ribu nyawa saat corona. Ekonom menilai realisasi pertumbuhan ekonomi 7,07 persen pada kuartal II 'semu' karena terjadi akibat faktor teknikal. Pertumbuhan juga 'menumbalkan' lebih dari 100 ribu nyawa. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Andry Novelino).
Jakarta, CNN Indonesia --

Pertumbuhan ekonomi Indonesia melesat 7,07 persen pada kuartal II 2021. Capaian ini sekaligus mengantarkan RI keluar dari resesi yang sudah menggelayuti ekonomi Indonesia selama 9 bulan terakhir kemarin.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pertumbuhan itu ditopang oleh beberapa komponen utama. Komponen itu adalah konsumsi rumah tangga (RT) dan investasi yang topangannya mencapai 84,9 persen.

Rincinya, konsumsi RT tumbuh 5,93 persen atau telah mencapai rata-rata pertumbuhan konsumsi sebelum pandemicovid-19. Sedangkan investasi tumbuh 7,54 persen.


Meskipun tumbuh tinggi dan bahkan melebihi ekspektasi pasar dan pemerintah, namun itu semua ternyata tidak dirasakan oleh masyarakat luas dan sektor riil.

Dari sisi kesejahteraan masyarakat, tengok saja capaian penyerapan tenaga kerja.Pertumbuhan ekonomi tinggi itu belum mampu menciptakan banyak peluang kerja bagi masyarakat.

BPS mencatat penyerapan tenaga kerja pada Februari 2021 di sektor akomodasi dan makanan minuman hanya 6,99 persen, jasa lainnya 4,85 persen, transportasi 4,05 persen. Sedangkan penyerapan tenaga kerja terbesar yakni di sektor pertanian malah yang paling rendah, yaitu 0,38 persen.

Direktur Eksekutif Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Tauhid Ahmad mengatakan itu sangat wajar terjadi. Pasalnya, penyumbang terbesar dari pertumbuhan di level 7,07 persen itu datang dari faktor teknikal.

Artinya, capaian ditopang oleh basis hitungan (baseline) yang rendah. Perbandingannya yang digunakan untuk menghitung ekonomi kuartal II 2021 kemarin adalah ekonomi kuartal II 2020 yang minus 5,32 persen.

Karena itu, ia menyebut pertumbuhan hanya di atas kertas dan bersifat semu. Sedangkan masyarakat dan pelaku usaha belum menikmati pertumbuhan ekonomi RI.

Selain itu, ia menyebut pertumbuhan tidak ujug-ujug pulih dalam satu kuartal. Sejak covid-19 masuk RI pada Maret 2020, ekonomi telah bergelut dengan kontraksi dan pertumbuhan naik secara berkala sejak ekonomi amblas pada kuartal II 2020.

Dia kemudian memberi contoh pertumbuhan sektor transportasi yang melejit. Hal itu bukan berarti maskapai, angkutan darat, dan laut sudah tumbuh.

Mereka hingga kini masih kembang-kempis berusaha bertahan dari dampak pandemi.

"Substansi kenaikan masih semu. Angka pertumbuhan tinggi tapi sebenarnya riil tidak sebesar yang dirasakan oleh masyarakat," jelasnya kepada CNNIndonesia.com, Kamis (5/8).

Tauhid melanjutkan melihat realisasi bantuan sosial (bansos) yang masih rendah, ia menilai bantuan sosial pemerintah terhadap konsumsi masyarakat tak begitu besar. Konsumsi masyarakat yang terjadi sepanjang April-Juni 2021 kemarin justru lebih banyak terjadi karena pelonggaran kegiatan ekonomi.

Dan karena pelonggaran itu, ada 'ongkos' yang harus dibayar dari realisasi pertumbuhan, yakni, meningkatnya kasus infeksi corona dan korban meninggal akibat pandemi itu.

Menurut Tauhid, ganjaran dari pertumbuhan tersebut tidak sebanding dengan duka akibat kehilangan keluarga dan kolega. Pasalnya, Per Kamis (5/8), korban meninggal akibat covid-19 sebanyak 102.375 orang.

Dia mengaku memilih pertumbuhan ekonomi tercatat landai, sementara sisi kesehatan dan sosial terjaga.

"Tidak bisa manfaat ekonomi ini hanya dirasakan sebagian orang sementara pandemi dirasakan merata. Jutaan orang pernah menderita dan ratusan ribu keluarga ditinggalkan," papar dia.

Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Mohammad Faisal menyebut wajar bila pelaku usaha dan warga masih merasakan tekanan ekonomi, pasalnya pemulihan tidak merata dan hanya di segelintir sektor saja.

Pemulihan pun ia khawatirkan tidak berkelanjutan. Pasalnya, akar penekan ekonomi selama ini, pandemi covid-19, belum teratasi.

Apalagi, sampai dengan saat ini vaksinasi corona yang digadang-gadang jadi jurus ampuh mengatasi pandemi juga masih berjalan lamban. Mengutip data Kementerian Kesehatan, baru 10,53 persen masyarakat yang sudah menerima vaksin lengkap dua dosis per 2 Agustus 2021.

Dari 34 provinsi yang ada di Indonesia, hanya DKI Jakarta dan Bali saja yang vaksinasinya sudah berjalan maksimal. Maka tak heran begitu varian Delta masuk RI, penanganan covid harus mulai dari nol lagi.

Untuk mengatasi penyebarluasan corona, pemerintah menerapkan kebijakan PPKM darurat dan level 4. Kebijakan itu langsung berdampak ke ekonomi.

Sepanjang PPKM Darurat dan level 4 diterapkan, banyak pelaku usaha menjerit karena tak kuat lagi menghadapi tekanan ekonomi akibat kebijakan itu.

Dari pelaku usaha besar hingga PKL nyaring bersuara, mulai dari mengibarkan bendera putih tanda menyerah, menulis surat terbuka kepada Presiden Jokowi, merebus batu, bahkan pencobaan bunuh diri sempat dilakukan supaya kebijakan itu dihentikan

"Ini menciptakan ketidakpastian dari segi ekonomi dan masyarakat terutama yang sangat bergantung dengan aktivitas masyarakat di luar," kata Faisal.

Dia menilai rumus penanganan ala pemerintah RI minim efektivitas. Rem dan gas akan membuat PPKM terus diterapkan ketika angka positif melonjak.

Penanggulangan setengah-setengah ini malah akan lebih mengancam ekonomi dalam jangka panjang. Di saat negara lain sudah selesai dengan pandemi dan mulai bicara pemulihan, Indonesia masih bergulat dengan pengetatan mobilitas.

Ekonomi RI Masih Terancam 2 'Penyakit'

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK