Plus Minus Investasi Tanah, Ketimbang Rumah atau Apartemen

CNN Indonesia
Rabu, 26 Jan 2022 11:43 WIB
Pengamat Properti mengingatkan investasi tanah minim biaya perawatan dan lebih menguntungkan, dengan catatan ada perkembangan infrastruktur di sekitarnya. Pengamat Properti mengingatkan investasi tanah minim biaya perawatan dan lebih menguntungkan, dengan catatan ada perkembangan infrastruktur di sekitarnya. Ilustrasi. (ANTARA/Nova Wahyudi).
Jakarta, CNN Indonesia --

Mungkin masih banyak yang belum tahu bahwa investasi properti bukan hanya soal rumah dan apartemen. Tetapi juga, tanah.

Bagi masyarakat yang punya uang dingin alias dana tak terpakai dalam jangka panjang, mungkin tanah bisa jadi tambahan opsi dalam berinvestasi.

Sama seperti rumah dan apartemen, harga tanah juga akan meningkat seiring perkembangan infrastruktur di wilayah setempat. Semakin pesat proyek infrastruktur yang dibangun, otomatis harga tanah langsung naik signifikan.


Sebaliknya, jika tanah berada di wilayah yang jauh dari pusat kota dan masih minim akses transportasi, tentu kenaikan harganya akan lebih lambat dibandingkan dengan tanah yang berada di dekat beragam proyek infrastruktur.

Begitu juga dengan rumah dan apartemen. Kenaikan harga aset properti tersebut akan mengikuti perkembangan proyek infrastruktur di wilayah setempat.

Lantas, mana yang lebih menguntungkan? Investasi tanah atau properti yang sudah dapat dihuni seperti rumah dan apartemen?

Pengamat Properti Aleviery Akbar mengatakan keuntungan membeli tanah di area yang akan dikembangkan oleh pengembang berpotensi memberikan keuntungan sebesar 10 persen sampai 15 persen.

Dengan kata lain, masyarakat yang memiliki tanah di lokasi yang akan dibangun perumahan oleh pengembang akan memberikan keuntungan cukup menarik.

"Membeli tanah di area yang akan dikembangkan pengembang atau prospek area mendatangkan keuntungan dengan kenaikan harga 10 persen-15 persen," ungkap Aleviery kepada CNNIndonesia.com, Selasa (25/1).

Jika kenaikan harga tanah konsisten 10 persen setiap tahun, maka pemilik berpotensi meraup cuan hingga 100 persen jika aset didiamkan selama 10 tahun. Namun, lagi-lagi, semua itu bergantung dengan prospek pembangunan di sekitar wilayah.

"Bergantung lokasi tanah tersebut apakah di sekitar area atau di atas tanah tersebut akan ada sesuatu yang akan dikembangkan," terang Aleviery.

Namun, ia mengingatkan masyarakat bahwa investasi tanah sifatnya jangka panjang. Artinya, jangan mengharap untung jika baru membeli tanah dan mendiamkan dalam satu atau dua tahun.

"(Investasi tanah) 10 tahun-15 tahun itu minimal, Sebab, ada yang sampai 20 tahun-30 tahun baru untung semua, bergantung lokasi," jelasnya.

Keuntungan lainnya dalam berinvestasi tanah, lanjut Aleviery, adalah tak perlu biaya lebih untuk pembangunan. Namun, pemilik tetap harus membuat pagar atau patok di tanah tersebut. "Untuk melindungi properti dari orang luar," imbuh dia.

Selain itu, pembayaran pajak bumi bangunan (PBB) untuk tanah juga lebih murah dibandingkan dengan rumah atau apartemen. Dengan demikian, biaya tahunan yang harus dikeluarkan pemilik tanah akan lebih minim.

Di sisi lain, masyarakat yang ingin membeli tanah harus menyiapkan dana tunai. Pasalnya, pembelian tanah tak bisa dilakukan dengan skema kredit pemilikan rumah (KPR) atau kredit pemilikan apartemen (KPA).

"Bank yang memberikan kredit pembelian tanah sangat-sangat sedikit, mungkin kalau untuk lahan industri yang besar bisa (dengan kredit). Namun, untuk individu saya belum pernah tahu," ucap Aleviery.

Patut diingat juga, jual tanah akan lebih sulit dibandingkan dengan rumah atau apartemen. Pasalnya, tingkat permintaan rumah atau apartemen lebih besar ketimbang tanah. "Tanah investasi untuk jangka menengah panjang, tidak seperti rumah yang menjadi kebutuhan primer, sehingga bisa dijual lebih cepat," katanya.

Selain itu, potensi kenaikan harga rumah atau apartemen juga lebih besar dibandingkan dengan tanah. "Keuntungan lain membeli rumah atau apartemen yang berlokasi strategis dengan fasilitas yang lengkap, kenaikannya harganya lebih cepat (dibandingkan dengan tanah)," tandasnya.

[Gambas:Video CNN]



Biaya Operasional Murah

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER