8 Manfaat Rutin Membaca, Redakan Stres Hingga Panjang Umur

Tim, CNN Indonesia | Jumat, 30/08/2019 08:18 WIB
8 Manfaat Rutin Membaca, Redakan Stres Hingga Panjang Umur Walau sebentar, bila dilakukan setiap hari, membaca sudah bisa membawa banyak manfaat.Foto: Dok. Death to The Stock Photo
Jakarta, CNN Indonesia -- Tak hanya menjadi 'jendela dunia' dan pembuka wawasan, kesenangan untuk membaca juga berkaitan erat dengan kesehatan.

Mengutip dari Readers Digest, rutin membaca tak hanya akan membuat seseorang lebih 'pintar', namun juga lebih bahagia dan panjang umur.

Berikut sejumlah manfaat positif yang akan Anda rasakan bila kegemaran membaca terus dilestarikan.



1. IQ bertambah
Sebuah studi melakukan penelitian yang melibatkan hampir 2.000 pasang anak kembar identik di Inggris. Para peneliti ingin melihat laju perkembangan kognitif tiap anak dengan cara membandingkan keterampilan membaca dari keduanya. Hasil yang didapat, si kembar dengan keterampilan membaca yang baik mendapat skor kognitif tertinggi ketimbang saudaranya yang tak memiliki kegemaran membaca.

2. Kosakata meningkat
Semakin banyak Anda membaca buku, ternyata sebanding pula dengan pertambahan kosakata baru. Tahun 1990-an, ketika Keith Stanovich meneliti tentang kegemaran membaca, ia menemukan bahwa membaca secara teratur dapat memperkaya kosakata. Orang yang setiap hari membaca menguasai 50 persen kosakata ketimbang mereka yang tidak rutin membaca.

3. Kurangi stres
Membaca ternyata memiliki efek menyenangkan yang sama dengan beryoga. Peneliti Inggris di University of Sussex menemukan, membaca enam menit sehari lebih ampuh untuk menurunkan tingkat stres ketimbang jalan-jalan atau sekadar nongkrong di kedai kopi. Kecuali, Anda pergi ke kedai kopi untuk membaca, manfaatnya jelas menjadi berlipat.

4. Mengasah empati
Menurut sebuah studi Harvard tahun 2013, seseorang yang gemar membaca sastra fiksi lebih unggul dalam memahami emosi dan ekspresi wajah seseorang. Maja Djikic, seorang Psikolog di University of Toronto mengatakan, membaca akan membuat seseorang semakin baik dalam memahami dunia sosial di lingkungannya.

5. Panjang umur
Selama 12 tahun, seorang peneliti di Universitas Yale meneliti ribuan orang dewasa di usia 50 tahun. Hasil penelitiannya menunjukkan, mereka yang membaca buku selama 30 menit sehari, hampir dua tahun lebih panjang umur ketimbang mereka yang membaca majalah atau koran.


6. Akrab
Sering membaca buku bersama anak-anak tak hanya membuat mereka lebih cepat membaca. Studi 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics mendapati, orang tua yang sering membacakan buku memiliki interaksi verbal dan nonverbal yang lebih melekat dengan anaknya.

7. Melatih otak
Senam otak tak hanya bisa dilakukan dengan mengisi teka-teki silang. Membaca buku juga membuat otak Anda berpikir. Studi 2013 yang diterbitkan dalam jurnal Brain Connectivity melaporkan orang yang gemar membaca, terutama buku fiksi, mengalami peningkatan konektivitas di otak mereka. Sehingga meningkatkan kemampuan berpikir otak Anda.

8. Mengurangi risiko demensia
Sering membaca membuat pikiran Anda tetap tajam tanpa memandang usia. Hasil ini didapat setelah peneliti dari University of Santiago de Compostela Spanyol mengevaluasi skor tes kosakata lebih dari 300 peserta pada usia di atas 50 tahun. Hasil menunjukkan bahwa seseorang dengan kosakata tertinggi mengalami risiko penurunan kognitif lebih rendah, seperti pikun. Sedangkan kosakata yang banyak didapat dari rajin membaca.


[Gambas:Video CNN] (dir/ayk)