Cara Mencegah Covid-19 pada Lansia di Klaster Keluarga

Tim, CNN Indonesia | Selasa, 08/09/2020 18:47 WIB
Lansia menjadi kelompok rentan penularan Covid-19 dalam klaster keluarga. Berikut cara menjaga kesehatan lansia demi mencegah penularan. Ilustrasi. Lansia menjadi kelompok rentan penularan Covid-19 dalam klaster keluarga. (AP Photo/Jean-Francois Badias)
Jakarta, CNN Indonesia --

Klaster keluarga kini menjadi salah satu perhatian utama pada penularan virus corona di masa pandemi Covid-19. Penularan virus dalam klaster keluarga akan berdampak buruk bagi kelompok usia rentan, seperti lansia. Berikut cara menjaga kesehatan dan mencegah orang tua terkena Covid-19 dari klaster keluarga.

Dalam keluarga, orang tua adalah yang paling rentan tertular virus corona dan juga mendapatkan gejala yang parah. Saat ini, tercatat lebih dari 7 persen penduduk Indonesia merupakan lanjut usia dengan berbagai macam kondisi.

Kondisi fisik orang tua saat ini sudah jauh menurun karena daya tahan tubuh yang relatif lebih rendah. Umumnya disebabkan oleh penyakit kronik, penurunan fungsi organ, dan risiko komplikasi penyakit yang meningkat.


Untuk menjaga kesehatan orang tua terdapat panduan 'BAHAGIA'.

"BAHAGIA merupakan singkatan dari Berat badan dijaga, Atur makanan seimbang, Hindari faktor risiko, Agar tetap berguna kembangkan hobi, Gerak badan teratur, Iman dan takwa ditingkatkan, serta Awasi kesehatan secara periodik," kata dokter spesialis penyakit dalam konsultan geriatri RSPI - Bintaro Jaya Purwita Wijaya Laksmi, dalam keterangan pers yang diterima CNNIndonesia.com, Selasa (8/9).

Secara rinci, berikut cara mencegah orang tua terkena Covid-19, terutama dari klaster keluarga.

1. Jaga jarak

Selalu jaga jarak di mana pun berada, baik di rumah maupun di luar rumah. Jauhi pula orang yang sakit atau memiliki gejala seperti flu. Anggota keluarga yang memiliki gejala atau pun yang kerap bepergian juga harus menjaga jarak dengan orang tua.

Orang yang bergejala harus selalu memakai masker di rumah.

2. Jaga kebersihan dan kesehatan

Selalu terapkan perilaku hidup bersih dan sehat dengan rajin mencuci tangan dengan air dan sabun. Pastikan orang tua tetap menjaga kesehatan, misalnya jika memiliki obat harian, pastikan diminum dengan teratur.

Manfaatkan konsultasi jarak jauh jika memerlukan bantuan dokter.

"Namun, segera datang ke rumah sakit untuk berobat jika mengalami keluhan kesehatan serius, misalnya nyeri dada, sesak, demam terus menerus, penurunan asupan makan, merasa lelah sepanjang waktu, dan mendadak sulit untuk dibangunkan atau sulit berkomunikasi," ucap Purwita.

3. Jaga kontak sosial

Jauhi keramaian, perkumpulan, dan kegiatan sosial seperti arisan, reuni, rekreasi, berbelanja, dan sebagainya. Alih-alih bertemu langsung, manfaatkan teknologi untuk kontak sosial melalui telepon atau video call.

Hindari pula menerima tamu jika tak dirasa perlu. Jika mengharuskan menerima tamu, pastikan setiap orang menerapkan protokol kesehatan dengan memakai masker.

This photo taken on December 5, 2018 shows a resident reading in a library at the Yanyuan community for senior citizens, on the outskirts of Beijing. - As China's population ages rapidly and the one-child policy left parents with only a single child to help them in their old age, the upper crust of Chinese society are spending the last years of their lives in luxury. (Photo by GREG BAKER / AFP) / TO GO WITH China healthcare elderly,FEATURE by Eva XiaoIlustrasi. Lansia jadi kelompok rentan penularan Covid-19 dalam klaster keluarga. (GREG BAKER / AFP)

4. Jaga emosi

Ajak orang tua untuk mengontrol emosi dengan tetap optimistis, menghindari stres, dan juga marah. Alihkan perhatian orang tua pada aktivitas yang menyenangkan di rumah.

5. Jaga spiritual/ibadah

Studi menunjukkan, aktivitas spiritual seperti ibadah dapat meningkatkan ketenangan jiwa. Tetap bersyukur bagaimana pun keadaannya dengan beribadah sesuai agama dan kepercayaan masing-masing.

6. Cukup asupan gizi

Pastikan asupan gizi orang tua cukup dengan memperhatikan kebutuhan karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral. Jenis dan konsistensi makanan disesuaikan dengan kondisi medis, kemampuan makan, mengunyah, dan menelan, serta preferensi lansia.

Asupan minuman harian juga harus diperhatikan, karena semakin bertambahnya usia terjadi penurunan persepsi rasa haus.

7. Cukup aktivitas fisik

Tetap lakukan aktivitas fisik secara rutin di rumah. Aktivitas fisik yang cukup meningkatkan kekebalan tubuh orang tua. Pilih aktivitas fisik yang menyenangkan.

8. Cukup tidur

Upayakan orang tua mendapat istirahat yang cukup baik dari segi kualitas dan kuantitas. Dari segi waktu, orang tua dan lansia disarankan tidur 6-8 jam sehari atau lebih.

9. Cukup persediaan

Pastikan semua kebutuhan orang tua terpenuhi untuk menopang aktivitas mereka di rumah selama pandemi Covid-19.

10. Cukup perhatian

Perhatian dari seluruh anggota keluarga merupakan dukungan nyata untuk orang tua menghadapi masa pandemi Covid-19. Berikan perhatian, kasih sayang, motivasi, semangat, bantuan, dan interaksi sosial.

"Dukungan keluarga merupakan hal mutlak agar lansia tetap sehat, bersedia berdiam di rumah serta '5 Jaga dan 5 Cukup' dapat diterapkan. Selain itu, keluarga atau pendamping turut membantu mengajarkan penggunaan teknologi informasi dan memfasilitasi lansia agar dapat menggunakan gawai untuk berkomunikasi dan bertemu dengan kerabat secara virtual," kata Purwita.

(ptj/asr)

[Gambas:Video CNN]